Mohon tunggu...
Dokter Andri Psikiater
Dokter Andri Psikiater Mohon Tunggu... Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa

Psikiater dengan kekhususan di bidang Psikosomatik Medis. Lulus Dokter&Psikiater dari FKUI. Mendapatkan pelatihan di bidang Psikosomatik dan Biopsikososial dari American Psychosomatic Society dan Academy of Psychosomatic Medicine sejak tahun 2010. Anggota dari American Psychosomatic Society dan satu-satunya psikiater Indonesia yang mendapatkan pengakuan Fellow of Academy of Psychosomatic Medicine dari Academy of Psychosomatic Medicine di USA. Dosen di FK UKRIDA dan praktek di Klinik Psikosomatik RS Omni, Alam Sutera, Tangerang (Telp.021-29779999) . Twitter : @mbahndi

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Stigma, Penghambat Pasien Datang ke Psikiater

21 Juni 2019   09:00 Diperbarui: 21 Juni 2019   17:59 0 3 0 Mohon Tunggu...
Stigma, Penghambat Pasien Datang ke Psikiater
depositphotos.com

Saat menuliskan artikel ini saya masih berada di Rotterdam, Negeri Belanda untuk menghadiri kongres tahunan European Association of Psychosomatic Medicine (EAPM). Ini merupakan kali pertama saya menghadiri acara EAPM karena sebelumnya lebih sering mengikuti acara kongres psikosomatik dari USA tempat saya bernaung yaitu di American Psychosomatic Society dan Academy of Psychosomatic Medicine. 

Selain itu juga saya beberapa kali mengikuti acara International College of Psychosomatic Medicine seperti di Glasgow tahun 2015 yang mana saya mendapatkan kesempatan untuk bicara di sana sebanyak dua kali sesi termasuk membawa poster. 

Pada kesempatan menghadiri acara-acara kongres psikosomatik seperti itu memang saya tidak lupa membawa hasil karya saya berupa laporan kasus, hasil survey, penelitian kecil atau sekedar berbagi pengalaman klinis di Indonesia bersama dengan teman-teman sejawat yang meminati hal yang sama. Kali ini di EAPM saya membawakan suatu presentasi poster berjudul "Obstacle to Consult A Psychiatrist in General Hospital". 

Tema ini saya pilih karena belum ada penelitian di Indonesia yang memberikan gambaran tentang proses konsultasi ke psikiater dari pandangan dokter yang akan mengkonsulkan, bukan dari sisi pasiennya. Penelitian di luar mengenai hal ini pun tidak banyak. 

Presentasi saya berkaitan dengan tema tersebut menyatakan dari 132 responden dokter yang terdiri dari dokter umum, dokter spesialis dan dokter spesialis konsultan, rata-rata usia responden berkisar antara 24-30 tahun (63,6%) dan 30-35 tahun (19,7%), 36-40 tahun (7,6%), ini mengartikan para dokter yang menjadi responden saya masih di usia produktif bekerja dengan rata-rata lama kerja sebagai dokter paling banyak di rentang 1-5 tahun (52,3%) dan kurang dari satu tahun (30,3%).

Presentasi Poster di EAPM 2019 Rotterdam, Belanda - dokpri
Presentasi Poster di EAPM 2019 Rotterdam, Belanda - dokpri

Stigma Masih Melekat
Ketika responden yang terdiri dari para dokter baik spesialis maupun umum ditanya tentang apa saja hambatan yang membuat mereka sulit atau tidak mengkonsulkan pasien yang seharusnya perlu mendapatkan rujukan ke dokter spesialis jiwa atau psikiater, maka jawaban mereka adalah sebagai berikut di bawah:

a. Pasien menolak untuk dikonsulkan ke psikiater (91 responden atau 71,7%)

b. Tidak ada psikiater di tempat dokter tersebut bekerja (43 responden atau 36,36%)

c. Khawatir akan mengeluarkan pengeluaran tambahan untuk konsultasi ke psikiater (24 responden atau 18,8%)

d. Dokter yang menjadi responden tidak mengenali gejala gangguan jiwa (15 responden atau 11,7%) 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x