Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis

Penulis Konten | warungwisata.com | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Ramadan Saat Pandemi Mengajarkan Kita Kalau Puasa Jangan Manja

14 April 2021   07:31 Diperbarui: 14 April 2021   07:35 364 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ramadan Saat Pandemi Mengajarkan Kita Kalau Puasa Jangan Manja
Ramadan saat pandemi yang kita alami sejak tahun kemarin mengajarkan kita perspektif baru kalau puasa jangan manja (ilustrasi diolah pribadi)

Ketika masih tinggal di Bali beberapa tahun lalu, saya menemukan pelajaran berharga tentang puasa Ramadan. Waktu itu saya sedang berbelanja sembako di toko kelontong komplek perumahan tentara.

Tak sengaja, telinga saya menangkap percakapan seorang ibu yang sedang berbelanja dengan si pemilik toko:

"Tumben bu, belanjaannya banyak?" kata pemilik toko

"Iya nih, lagi kena jatah tuan rumah buka bersama ibu-ibu Persit Kartika," kata si ibu.

"Mana permintaan mereka banyak sekali. Harus ada kolak pisang dan kolang-kaling, kurmanya harus yang palem (entah palem apa), terus minta puding juga. Capek jadinya, ini saya masih harus keliling nyari kurma palem" lanjut si ibu dengan muka dibikin memelas, tapi nada suaranya terdengar bangga. 

***

Puasa Manja dan Pura-pura Miskin

Ya, tanpa disadari, selama bulan Ramadhan ini, kita sering terjebak pada pola konsumerisme yang kelewat batas mengarah pada hedonisme. Apa yang tidak pernah ada di bulan Ramadan, tiba-tiba ingin kita rasakan. Ada kesan kita ingin bermanja diri, untuk merasakan apa yang selama ini belum atau jarang kita dapatkan di bulan Ramadan.

Saya sendiri sering merasa tidak nyaman saat diundang buka bersama (bukber). Baik acara bukber itu diadakan kantor atau bersama teman. Nurani saya selalu memberontak sewaktu melihat begitu banyak makanan yang tersisa.

Saya juga sering merasa malu sendiri saat melihat orang lain yang ikut buka bersama itu makan begitu lahapnya. Rasa malu itu terbentuk karena saat buka bersama, seketika saya sadar bahwa di bulan Ramadan ini ternyata kita sedang berPURA-PURA menjadi orang miskin, tanpa sedikit pun bisa menjadi seperti mereka.

Kita berbuka dengan kemewahan, sedang mereka tetap seperti apa adanya. Kita punya hari kemenangan, sedangkan mereka setiap hari merasakan kalah.

Kita hanya menjalankan perintah puasa, sedangkan mereka menjalani hidupnya dengan berpuasa. Kita hanya MENUNDA LAPAR dan memindahkan jadwal makan, sedangkan lapar ada dalam setiap tarikan nafas mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN