Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis - Penulis

Penulis Konten | warungwisata.com | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Begini Cara Menyampaikan Kritik Membangun dengan Baik dan Benar

19 Februari 2021   07:22 Diperbarui: 19 Februari 2021   08:03 6621 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kritik konstruktif tidak boleh disampaikan sebagai serangan pribadi atau daftar rangkaian kesalahan (ilustrasi: enigmaticsoftware.com)

"Kritikus adalah teman kita, mereka menunjukkan kesalahan kita" - Benjamin Franklin

Setiap orang bisa mengkritik. Setiap orang bisa mengecam atau menanggapi hasil karya, pendapat, maupun proses kerja. Tapi, sedikit sekali orang yang bisa menyampaikan kritik yang membangun (kritik konstruktif).

Kritik konstruktif adalah memberikan komentar dan saran yang berguna dan berkontribusi pada hasil positif, proses yang lebih baik atau perilaku yang lebih baik. Kritik seperti ini memberikan dorongan, dukungan, tindakan korektif, dan arahan kepada orang yang menerimanya. Mengetahui cara memberikan kritik yang membangun adalah salah satu keterampilan yang berharga.

Kritik konstruktif tidak selalu bersifat positif, yakni dengan membiarkan membiarkan seseorang tahu bahwa mereka baik-baik saja. Suatu kritik juga bisa bersifat negatif, yakni dengan membiarkan orang tahu tentang cara-cara di mana suatu proses atau hal lain dapat ditingkatkan. Atau juga bisa bersifat netral, yakni berupa pengamatan obyektif.

Kritik yang membangun tidak boleh disampaikan sebagai serangan pribadi (personal insult) atau hanya daftar rangkaian kesalahan. Sekalipun konten kritiknya bersifat negatif (menunjukkan kesalahan), cara penyampaiannya harus konstruktif yakni dengan memberi saran perbaikannya.

Dua Elemen Penting dalam Kritik Konstruktif

Dalam menyampaikan kritik yang membangun, ada dua elemen penting yang wajib diperhatikan:

1. Isi dari kritikan

Kritik yang konstruktif bersifat spesifik dan fokus pada masalah. Kritik yang membangun tidak didasarkan pada penilaian tentang individu yang dikritik. Melainkan berdasarkan penilaian jujur dari apa yang dapat diamati. Kritik konstruktif mengesampingkan asumsi apa pun dari kritikus tentang sikap atau motivasi individu yang dikritik. Bila perlu, kritikus bisa menyampaikan beberapa arahan khusus tentang cara melakukan perbaikan.

2. Cara menyampaikan kritikan

Supaya membangun, kritik tidak boleh disampaikan dengan cara yang dapat memancing perasaan terluka, malu, defensif, perlawanan, atau rasa gagal dari individu yang dikritik. Ingat, bersikap jujur bukan berarti tidak bisa bijaksana.

Cara menerima kritik konstruktif

Tidak setiap orang bisa menerima kritik dengan bijaksana. Banyak yang merasa kesulitan untuk menerima kritik yang membangun karena kita secara naluriah ingin membela diri. Kebanyakan kita cenderung menganggap kritik sebagai serangan, baik terhadap kinerja maupun pribadi kita.

Sebagai manusia, kita juga cenderung mencari pembenaran daripada melihat dan menerima kebenaran, sekalipun itu disampaikan oleh lawan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan