Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis

Penulis Konten | warungwisata.com | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Nak, Maafkan Kami Jika Hari Minggumu Tak Seindah Zaman Dahulu

22 November 2020   07:13 Diperbarui: 22 November 2020   11:07 1551 31 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nak, Maafkan Kami Jika Hari Minggumu Tak Seindah Zaman Dahulu
Melalui kenangan ini, ayah meminta maaf bila hari Minggumu tak seindah jaman ayah dulu (ilustrasi diolah pribadi melalui Canva/Instagram@hakaidermv)

Setiap hari, ayah lihat tanganmu tak lepas dari kotak ajaib yang kita sebut ponsel pintar itu. Wajahmu menunduk, pikiranmu tenggelam dan bercabang di antara pelajaran sekolah dan gim-gim online yang selalu kamu mainkan. Rasanya, tak ada beda antara hari Senin dan hari Minggu.

Padahal dulu nak, hari Minggu adalah hari yang paling indah. Hari yang paling dinanti-nanti semua anak seperti saat ayah kecil dulu. Sebab, hanya di hari itulah anak-anak bisa menyaksikan boneka si Unyil dan kawan-kawannya.

Di hari Minggu pula kami bisa merasa seperti jagoan dengan merubah diri menjadi He-Man, Thundercats, Silver Hawk atau Flash Gordon. Sekarang, ayah bahkan tak mengerti mengapa kamu menggilai gim yang tak jelas bentuk rupa tokoh utamanya.  

Setelah menonton film-film kartun, ayah lalu bermain bersama teman-teman sebaya di lapangan sekolah.

Permainan kami tidak sama seperti permainanmu sekarang. Kamu menyebutnya "mabar" atau main bersama, padahal kenyataannya kamu sendirian di dalam kamar. Dan teman-temanmu juga sendirian di rumah mereka masing-masing.

Kami tak seperti itu, Nak. Yang namanya "main bersama" ya bermain bersama-sama, saling bertatap muka.

Oh, banyak sekali permainan mengasyikkan yang sering kami mainkan waktu itu. Benteng-bentengan, patelele, gobak sodor, bahkan perang-perangan dengan senjata dari pelepah daun pisang.

Sore menjelang, kami pun pulang dengan pakaian kotor penuh debu atau lumpur. Tapi hati kami riang gembira. Di rumah, para jagoan kami seperti Thundercats atau Silverhawk sudah menyambut kami di layar kaca.

Selepas Maghrib, kami mengaji di surau. Derai tawa kami mengiringi lantunan ayat suci yang dibaca terpatah-patah oleh salah seorang teman kami. Sarung yang sebelumnya kami gunakan untuk salat sudah berubah menjadi penutup muka a la ninja.

Saat malam merangkak, ada satu acara yang tak boleh kelewatan sebelum kami beranjak ke peraduan: Dunia Dalam Berita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x