Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis - Penulis

Penulis Konten | warungwisata.com | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Social Justice Warrior, Pejuang atau Pecundang?

11 November 2019   23:33 Diperbarui: 14 November 2019   23:02 144 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi Social Justice Warrior (sumber foto: unsplash.com/@kymasm)

Di laman Facebook Radio Suara Surabaya, seorang warga melaporkan (baca: mengeluh) perihal ditutupnya jalan di sebuah kampung karena ada warganya yang sedang menggelar acara pernikahan.  Menurut si pelapor, jalan umum tidak seharusnya digunakan untuk kepentingan pribadi yang harus mengorbankan pengguna jalan lainnya.

Dari sekian ratus komentar yang menanggapi postingan tersebut, saya membaca hampir semuanya malah menyudutkan si pelapor.

"Lha mbok pikir iku dalane Mbahmu ta?" (Apa kamu pikir itu jalannya kakekmu?)

"Iki pasti wong sugih sing gak tau urip nang kampung." (Ini pasti orang kaya yang tak pernah hidup di kampung)

"Ngoco Mas, yo ngene iki sing jenenge teposeliro. Wong kampung gak iso nyewo gedung, dadine mantenane nang pinggir dalan. Gak koyok awakmu!" (Ngaca Mas, ya begini ini yang namanya toleransi. Orang kampung tidak bisa menyewa gedung, akhirnya acara pernikahan digelar di pinggir jalan. Tidak seperti dirimu!)

Berbagai komentar sejenis itu menandakan bahwa alih-alih mendukung apa yang disampaikan pelapor, netizen malah menyalahkan si pelapor. Bahkan banyak netizen yang cenderung meng-insult pelapor.

Si pelapor, dalam kaidah fenomena terkini termasuk dalam kategori Social Justice Warrior (Pejuang Keadilan Sosial, selanjutnya disingkat SJW).  Apa yang dilaporkannya adalah sesuatu yang menurut pandangan pribadinya tidak adil.

Mengapa banyak yang mencerca SJW?

Masalahnya, mengapa dia malah mendapat cercaan yang menjurus pada penghinaan pribadi dari netizen non SJW?

Fenomena insulting terhadap SJW bukan hal yang baru lagi. Beberapa waktu lalu, netizen sempat adu argumen perihal tingkah beberapa warga saat baru pertama kali naik MRT di Jakarta.

Para SJW mengatakan kelakuan "udik" yang diperlihatkan warga yang baru pertama kali naik MRT itu adalah hal yang memalukan dan tidak seharusnya dipertontonkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan