Mohon tunggu...
Wahyu Widodo
Wahyu Widodo Mohon Tunggu... Salam.

Menutup lisan demi tulisan.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Pencabutan Status Lockdown di Beberapa Negara Membuat WHO Khawatir

7 Mei 2020   06:30 Diperbarui: 7 Mei 2020   06:44 22 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pencabutan Status Lockdown di Beberapa Negara Membuat WHO Khawatir
Patung anjing ikonik Hachiko di Stasiun Shibuya yang menggunakan masker. (Mainichi.jp)

Beberapa hari belakangan ini mulai banyak negara yang melonggarkan pengamanannya dari serangan Covid-19. Sejumlah negara sudah mencabut status lockdown dan mengizinkan warganya untuk beraktivitas seperti biasa.

Meskipun demikian, WHO justru masih cukup khawatir dan memperingatkan terjadinya lonjakan kasus jika keputusan yang diambil negara-negara tersebut terlalu tergesa-gesa.

WHO juga melihat adanya peluang lockdown yang lebih luas jika negara tidak mampu mengelola masa transisi ini dengan baik.

Dalam pengarahan yang diberikan Rabu (6/5) kemarin, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyampaikan beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh negara untuk mengendalikan Covid-19.

Beberapa hal di antaranya adalah mengoptimalkan sistem pengawasan serta meningkatkan kualitas dan kualitas sistem kesehatan.

"Risiko kembalinya negara ke status lockdown tetap tinggi jika negara-negara tidak mampu mengelola transisi dengan hati-hati dan bertahap," ungkapnya seperti dikutip dari Al Jazeera.

Sampai artikel ini ditulis, setidaknya sudah ada 3,7 juta kasus infeksi Covid-19 yang terjadi di seluruh dunia.

Sementara itu, lebih dari 260.000 orang sudah meninggal akibat virus yang pertama kali terdeteksi di Wuhan pada Desember 2019 lalu.

Saat ini hampir semua negara sudah menerapkan sistem lockdown atau setidaknya pembatasan aktivitas sosial seperti yang dilakukan Indonesia.

Meskipun langkah ini dinilai cukup efektif untuk meredam jumlah korban, tetapi beberapa aspek kehidupan lain harus menjadi korbannya.

Dampak perekonomian adalah salah satu hal yang paling bisa dirasakan. Atas dasar inilah sejumlah negara mulai membuka kembali aktivitas warganya demi menjaga ketahanan ekonomi secara bertahap.

VIDEO PILIHAN