Mohon tunggu...
Prayitno Ramelan
Prayitno Ramelan Mohon Tunggu... Tentara - Pengamat Intelijen, Mantan Anggota Kelompok Ahli BNPT

Pray, sejak 2002 menjadi purnawirawan, mulai Sept. 2008 menulis di Kompasiana, "Old Soldier Never Die, they just fade away".. Pada usia senja, terus menyumbangkan pemikiran yang sedikit diketahuinya Sumbangan ini kecil artinya dibandingkan mereka-mereka yang jauh lebih ahli. Yang penting, karya ini keluar dari hati yang bersih, jauh dari kekotoran sbg Indy blogger. Mencintai negara dengan segenap jiwa raga. Tulisannya "Intelijen Bertawaf" telah diterbitkan Kompas Grasindo menjadi buku. Website lainnya: www.ramalanintelijen.net

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Kasau, Jalan Tengah Calon Panglima TNI

1 November 2021   08:14 Diperbarui: 1 November 2021   20:54 1246 9 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Fadjar Prasetyo (sumber: TNI AU)

Surat Presiden (Surpres) berisi nama calon Panglima TNI dikabarkan akan dikirim Presiden Jokowi saat masa sidang DPR RI yang akan dibuka 1 November 2021.

Surpres ini dikirim menyusul Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto akan memasuki masa pensiun pada akhir November 2021.

Selama beberapa bulan muncul pendapat siapa calon penggantinya. Nama yang kuat disebutkan adalah Kasad Jenderal Andika Perkasa (1987) dan Kasal Laksamana Yudo Margono (1988).

Berbagai pertimbangan diajukan publik dengan kepentingan masing-masing. Sementara Kasau Marsekal Fadjar Prasetyo, walaupun memenuhi syarat, tidak diunggulkan karena dinilai satu korps dengan pak Hadi.

Penyelesaian konflik

Presiden belum juga mengambil keputusan, menunggu saat terakhir waktu yang tepat karena keputusannya bisa berakibat memunculkan efek rasa tidak puas, baik kekuatan politik, kalangan militer, dan yang berbahaya bisa memunculkan pengaruh negatif ke esprit de corps. Dengan hak prerogatifnya, presiden bisa mengajukan salah satu di antara ketiga kepala staf Angkatan.

Dari perjalanan kepemimpinannya, Presiden Jokowi pernah mengambil keputusan berani, seperti memilih pak Prabowo, kompetitor pilpres, sebagai Menhan.

Penulis pernah menuliskan pak Jokowi sebagai Maestro. Pernah menulis juga keputusannya memenuhi kaidah ilmu perang Sun Tzu fokus kaidah intelijen dalam memenangkan perang.

Keputusan dalam pemecahan konflik

Usaha manusia untuk meredakan pertikaian atau konflik dalam mencapai kestabilan dinamakan "akomodasi". Pihak-pihak yang berkonflik kemudian saling menyesuaikan diri pada keadaan tersebut dengan cara bekerja sama, saling memahami posisi masing- masing.

Dalam hal mengajukan calon Panglima TNI dengan hak prerogatifnya, pak Jokowi harus mengakomodasikan terutama kekuatan politik yang terlibat. Kedua, menghindari rasa tidak puas dalam persaingan dua calon utama, antara Kasad dan Kasal

Bentuk-bentuk akomodasi yang dikenal adalah elimination, domination, majority rule, minority consent, integrasi dan kompromi. Keputusan siapa si calon akan dinilai dari faktor integrasi (yaitu mendiskusikan, menelaah, dan mempertimbangkan kembali pendapat-pendapat) serta kompromi, yaitu jalan tengah yang dicapai oleh pihak-pihak yang terlibat di dalam konflik.

Kasau sebagai calon jalan tengah

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Keamanan Selengkapnya
Lihat Keamanan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan