Mohon tunggu...
Prayitno Ramelan
Prayitno Ramelan Mohon Tunggu... Pengamat Intelijen, Mantan Anggota Kelompok Ahli BNPT

Pray, sejak 2002 menjadi purnawirawan, mulai Sept. 2008 menulis di Kompasiana, "Old Soldier Never Die, they just fade away".. Pada usia senja, terus menyumbangkan pemikiran yang sedikit diketahuinya Sumbangan ini kecil artinya dibandingkan mereka-mereka yang jauh lebih ahli. Yang penting, karya ini keluar dari hati yang bersih, jauh dari kekotoran sbg Indy blogger. Mencintai negara dengan segenap jiwa raga. Tulisannya "Intelijen Bertawaf" telah diterbitkan Kompas Grasindo menjadi buku. Website lainnya: www.ramalanintelijen.net

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Sudah 5 Bulan Pandemi, Waktunya Menerapkan Cipta Kondisi Masyarakat!

27 Juli 2020   14:44 Diperbarui: 28 Juli 2020   05:41 1002 14 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sudah 5 Bulan Pandemi, Waktunya Menerapkan Cipta Kondisi Masyarakat!
ilustrasi: Warga menggunakan masker saat melintas di depan mural tentang pandemi virus corona atau COVID-19 di Jalan Raya Jakarta-Bogor, Depok, Jawa Barat, Selasa (7/4/2020). Mural tersebut ditujukan sebagai bentuk dukungan kepada tenaga medis yang menjadi garda terdepan dalam menghadapi COVID-19 di Indonesia. (Foto: KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG)

Corona Virus Desease-19 (Covid -19) yang menyerang dan meneror penduduk dunia di 213 negara masih sulit diatasi. Mahluk yang tidak kasat mata ini terdeteksi awal di kota Wuhan, Provinsi Hubei, China akhir Desember 2019.

Pada hari Rabu (11/3/2020), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan virus corona jenis baru tersebut dinyatakan sebagai pandemi global.

Tidak seperti sangkaan awal orang yang menyebut dan mengira ini semacam flu biasa, akhirnya terbukti virus tipe baru ini ternyata silent killer yang ganas.

Dari data worldometer tanggal 26 Juli 2020, total kasus manusia yang positif (terkonfirmasi) di dunia sebanyak 16,219,581 orang, total kematian 648,730 jiwa, total pasien yang sembuh 9,922,018 orang.

Kasus pneumonia yang terdeteksi di Wuhan, China tersebut pertama kali dilaporkan ke WHO pada tanggal 31 Desember 2019. Selama periode yang dilaporkan ini, tipe virus belum diketahui secara pasti. Kasus-kasus tersebut diperkirakan beredar antara tanggal 12-29 Desember 2019.

Di Indonesia, kasus Covid-19 pertama ditemukan pada 2 Maret 2020, di Depok hingga artikel ini ditulis pada 25 Juli 2020, berjarak 4 bulan 24 hari.

Nah, yang perlu dan sering kurang kita ketahui adalah data perkembangan Covid-19, yaitu naik atau turunnya.

Mengacu kepada WHO, data pokok yang diberitakan, adalah kasus yang terpapar, positif, data pasien yang sembuh (recovered) serta data kematian (deaths).

Ketiga point tersebut sangat penting bagi pemerintah Indonesia, para pejabat dan mereka yang terkait untuk menetapkan strategi penanganan serta operasi memenangkan perang.

Dari persepsi intelijen, teori conditioning mungkin pas diterapkan, mengingat kita memang diteror oleh Covid-19 tanpa disadari banyak orang.

Pada bulan Maret 2020 kematian tertinggi mencapai 9,34 persen dengan rata-rata 4,89 persen. Pada April nilai tertinggi 9,50 persen dengan rata-rata 8,64 persen.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN