Mohon tunggu...
Prayitno Ramelan
Prayitno Ramelan Mohon Tunggu... Pengamat Intelijen, Mantan Anggota Kelompok Ahli BNPT

Pray, sejak 2002 menjadi purnawirawan, mulai Sept. 2008 menulis di Kompasiana, "Old Soldier Never Die, they just fade away".. Pada usia senja, terus menyumbangkan pemikiran yang sedikit diketahuinya Sumbangan ini kecil artinya dibandingkan mereka-mereka yang jauh lebih ahli. Yang penting, karya ini keluar dari hati yang bersih, jauh dari kekotoran sbg Indy blogger. Mencintai negara dengan segenap jiwa raga. Tulisannya "Intelijen Bertawaf" telah diterbitkan Kompas Grasindo menjadi buku. Website lainnya: www.ramalanintelijen.net

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Tak Ambil Opsi Lockdown, Pemerintah Pilih Lakukan Rapid Test Seperti Korsel

23 Maret 2020   07:35 Diperbarui: 23 Maret 2020   07:37 70 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tak Ambil Opsi Lockdown, Pemerintah Pilih Lakukan Rapid Test Seperti Korsel
Ilustrasi petugas medis. (Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

Pemerintah melalui Ketua Gugus Tugas percepatan penanganan Covid-19 Doni Monardo menegaskan tidak akan mengambil opsi lockdown. Dianjurkan social distancing, jaga jarak, batasi giat di luar rumah.

Keputusan Lockdown ada pada pemerintah pusat. Kini bagian terberat mengendalikan mereka para pembawa virus berkeliaran.

Nah, pemerintah akan melakukan rapid test secara masal. Menurut Yuri, pemerintah memesan satu juta alat rapid test, mengingat dihitung ada 600-700.000 yang potensinya besar dan berisiko terkena covid. Yuri mengatakan, apabila rapid test menunjukkan seseorang positif corona, maka akan dilakukan pemeriksaan ulang dengan menggunakan PCR atau polymerase chain reaction.

Ini bagus karena segera diketahui berapa PDP atau ODP, serta berapa yang terpapar. Korea Selatan juga melakukan test di Daegu, alatnya beli dari AS.

Dilansir BBC (21/2/2020), kota Daegu serta Cheongdo dinyatakan sebagai "special care zones". Daegu ini epicenter pendemi Korsel. Jumlah yang terpapar langsung melonjak pada awal ya di atas 5.000, tetapi death rate Korea Selatan rendah. Dari data tgl 21 Maret 2020 total death (104) / total case (8.898) = 1,1 %.

Kita lihat langkah Presiden Jokowi, pemerintah telah memesan dua macam obat, yaitu dua juta obat flu Avigan, yang di antaranya sebanyak 5.000 telah didatangkan. Sedangkan, obat Choloroquine juga telah disiapkan sebanyak tiga juta.

Ini untuk mengobati, sementara rapid test masal mulai dikerjakan. Wisma Atlit disiapkan sebagai RS. Ini langkah bagus, karena dengan rapid test akan ditemukan angka positif terpapar. Jumlahnya akan naik, sisi positifnya death rate akan turun. Dari data tgl.21/3, death rate 8,4 %.

Data tanggal 22/3, kasus positif menjadi 514, naik 64, berhasil sembuh 9 (29) , yang meninggal tambah 10, total 48 orang. Death rate naik menjadi 9,3 %. Menunjukkan bahwa rapid test belum berjalan. Secara teori warga AS 50% akan terpapar, Jerman 70%. Akan tetapi tidak semua yang terpapar harus dirawat, bagi usia produktif dengan tubuh sehat, antibody bisa membentuk imunitas.

Mereka yang jadi korban umumnya para Lansia, serta mereka yang punya penyakit menahun, seperti diabetes, ginjal, kanker. Di sinilah obat yang dibeli presiden bisa mengobati yg dalam kondisi berat.

Nah, kira-kira demikian tentang masalah lockdown yang tidak akan diambil penerintsk pusat. Gubernur DKI Anies Baswedan sudah melakukan pembatasan-pemabatasan, semoga masyarakat mentaati. Kita tunggu perkembangan kasus di Indonesia, semoga tidak memburuk seperti di Italia.

Imbauan Pray kepada para lansia, lakukan self isolate, di rumah, batasi ketemu siapapun yang muda, selalu mengerti mengamankan diri. jaga kesehatan, makanan bergizi, vitamin, dan olahraga. Terpenting jaga suasana hati, jangan emosi, sabar, dan ikhlas. Good Luck Mr.President. Wass. (PRAY)

Oleh: Prayitno Wongsodidjojo Ramelan (Old Soldier)

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x