Mohon tunggu...
Prasetyo Adi
Prasetyo Adi Mohon Tunggu... Learner

Orang nomaden. Tinggal di malang dan selebihnya tinggal di tempat lain.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mendiskusikan Gender: Maaf Saya Ngilu

7 Juni 2021   18:49 Diperbarui: 7 Juni 2021   19:10 68 1 0 Mohon Tunggu...

Saya pernah membaca National Geographic terbitan tahun 2017 yang membahas soal gender.Temuan-temuannya menarik untuk didiskusikan. Mengingat problematika gender di negara kita cukup ramai diperbincangkan.

Apalagi, barusan saya menemui kejadian yang membuat saya risih. Posisi saya saat itu berada di gerobak nasi goreng yang saya bicarakan kemarin. Nah sembari makan nasi goreng dan mendengarkan channel Youtube Bossman, tiba-tiba saja saya mendengar suara teriakan seperti suara perembuan. Asalnya dari gerobak sate, sebelah saya makan. Setelah dilihat-lihat, kok tidak ada sosok kaum perempuan disebelah sana, jadi heran. Lalu mata saya menjelajah kesekitar, dan benar tidak ada. Hanya kaum laki-laki.

Tapi mata saya langsung tertuju pada sesosok laki-laki berbadan bulat dan kepala bulat, yang tengah semacam bergulat berebut sesuatu dengan seseorang yang terlihat lebih kecil. Seperti anak SD berebut jajan. Saya risih mendengar teriakan-teriakan yang berasal dari pergulatan itu. Pasalnya itu suara perempuan tapi muncul dari sesosok laki-laki bulat.

Masalahnya bukan berfokus pada pergulatan itu. Namun, pada keheningan orang-orang disekitar pergulatan itu. Memandang saja mereka tidak lakukan, apa lagi melerai. Dan saya sendiri juga berdiam diri lantaran masih keheranan dengan suara yang ditimbulkan, ditambah lagi nasi saya belum habis. Kata orang jawa, gak ilok ninggal makanan yang tengah on going dimakan. hehehe

Akhirnya saya teringat pada jurnal berjudul ekspresi gender dalam National Geographic Indonesia (2017). Digambarkan terdapat beragam realitas tentang perubahan persepsi individu dan kelompok terkait perjuangan memperoleh identitas gender yang legitimate. Jurnal ekspresi gender menyuguhkan pergeseran yang cepat mengenai gender yang berbanding terbalik dengan keyakinan sebagian besar masyarakat. Kita mengenal konsep laki-laki dan perempuan sebagai legitimasi yang sangat tradisional diterima oleh seluruh anak yang baru lahir. Namun, belakangan identitas itu perlahan tergeser sebagai sesuatu yang tetap menjadi sesuatu yang bisa bertransformasi.

Saya merasa, realitas ini tidak bisa dipisahkan dari mekanisme kekuasaan dalam sebuah bahasa. Manusia dibentuk oleh bahasa.

Baik, kita bahas sedikit soal jurnal itu. Sebagian besar masyarakat menerima identitas sebagai laki-laki dan perempuan saat mereka lahir. Identitas ini memberikan pengaruh terhadap seluruh perkembangan individu secara berbeda --laki-laki dan perempuan. Pada masa pemerintah militer Sparta, seorang anak lak-laki berusia 7 tahun harus meninggalkan keluarga untuk diuji kekuatan dan tekadnya.

Di Indonesia, kita mengenal tradisi khitan yang harus dijalankan anak laki-laki menginjak usia dewasa sebagai bentuk perintah agama maupun budaya. Tidak berbeda dengan masyarakat Bukusu di Kenya. Mereka melakukan ritual kuno untuk menandai dimulainya kedewasaan. Ini adalah sebagian kecil dampak label yang diterima sebagaian besar masyarakat di dunia.

Peran orang dewasa dalam membentuk ulang identitas gender begitu dominan dalam sebagian besar masyarakat.  Menurut majalah diatas, anak-anak juga mempunyai persepsi yang beragam terkait gender, seperti kelebihan anak laki-laki yang patriarki. Sunny Bhope dari India mengungkapkan, "hal terburuk menajdi laki-laki adalah mereka mencuri dan menggoda hawa." Pernyataan ini berbanding lurus dengan Yingzhi Wang dari Tiongkok,

"menurutku, hal terburuk menjadi anak lelaki adalah mengintimidasi anak perempuan, karena anak perempuan itu umumnya lebih lemah dan lebih kecil, dan mereka juga malu-malu...anak lelaki seharusnya melindungi anak perempuan, seperti ayahku melindungi ibuku dan memegang tanggung jawab bagi keluarga kami."

Yingzhi Wang menunjukan argumen dan kesadaran berbasis nilai terkait anak laki-laki dan anak perempuan. Selanjutnya Dvir Berman dari tepi barat Israel mengatakan, "kalau menjadi anak laki-laki, kita kuat, dan bisa mengangkat benda-benda seperti kulkas...kalau anak perempuan, kita harus menyisir rambut dan memakai baju dan memastikan penampilanmu sudah patut dan lain-lain."

Begitu pula Fang Wang dari Tiongkok, dia menyatakan, "kadang-kadang aku diam-diam membantu abangku [di ladang]. Ibu memukulku kalau ia tahu. Kata ibu, tangan anak perempuan yang bekerja di ladang akan kapalan; lalu mereka akan menjadi jelek." Pernyataan ini menunjukan perbedaan kekuatan yang dimiliki anak laki-laki dan perempuan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN