Mohon tunggu...
Pramana Hadi
Pramana Hadi Mohon Tunggu... pegawai negeri -

Senang membaca dan menulis. Ingin membagi pengalaman untuk sesama.

Selanjutnya

Tutup

Nature

Kekeringan di Sebagian Kabupaten Grobongan

10 Oktober 2013   21:15 Diperbarui: 24 Juni 2015   06:42 501 4 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

PurwodadiadalahibukotaKabupaten Grobogansekaligus nama sebuahkecamatandi Kabupaten Grobogan,ProvinsiJawa Tengahbagian timur. Terletak di jalurlalu lintasalternatifdariSemarang-Surabaya, dan menjadi kota penghubung atau kota penghubung kota-kota diPanturaTimur (yaituKudus,Jepara,Pati,RembangdanBlora) menuju ke KotaSoloatauSurakarta. Kota ini secaratopografiberbentuklembahyang diapit oleh dua pegunungan kapur, yaituPegunungan KendengatauPegunungan Kapur Selatan di bagian selatan danPegunungan Kapur Utaradi bagian utara, yang dibatasi olehSungaiLusidi sisi timur dan Utara kota, yang selanjutnya bergabung denganSungaiSerangmengalir keLautJawa. Dua pegunungan tersebut terdiri darihutan jati,mahonidan campuran yang memiliki fungsi sebagai resapan air hujan di samping juga sebagai lahan pertanian meskipun dengan daya dukung tanah yang rendah. Lembah yang membujur dari barat ke timur merupakan lahan pertanian yang produktif, yang sebagian telah didukung jaringan irigasi. Lembah ini selain dipadati olehpendudukjuga terdapat banyak aliransungai,jalan rayadan jalankereta api. Kekeringan yang akan saya tulis di sini meliputi kekeringan air sawah/ladang pertanian dan kekeringan air untuk keperluan rumah tangga antara lain: minum, mandi dan cuci. Rasanya aneh kalau disebut sebagian Kabupaten Grobogan mengalami kekeringan, mengingat banyak saluran irigasi malang melintang melintas melalui bawah jalan raya atau selajur dengan jalan raya maupun melintas lewat bawah sungai yang dalam, bukan menyeberang seperti pada jalan raya, tetapi kenyataannya memang kekeringan terjadi di sebagian Kabupaten Grobogan.

Salah satu saluran irigasi sekunder yang setiap musim kemarau tak pernah teraliri dari saluran irigasi primer.

Perjalanan saya dimulai dengan menyusur dari bagian barat-utara lebih dahulu. Wilayah ini bentuk ketinggian (kontur) tanahnya datar, tidak berbukit seperti halnya daerah utara. Dari arah Semarang, tepatnya daerah yang berbatasan dengan Kabupaten Demak (data dari Wikipedia tak menyebutkan Kabupaten Demak sebagai salah satu batas wilayah bagian barat-utara), termasuk daerah yang sawahnya subur tak kekurangan air, karena ada beberapa saluran irigasi primer (utama) yang nisbi (relatif) besar dan baru dibangun beberapa tahun terakhir dan airnya cukup melimpah.

13813987231305023459
13813987231305023459
Salah satu saluran irigasi tersier yang setiap musim kemarau tak pernah teraliri dari saluran irigasi sekunder apalagi primer.

Mendekati kota, yang bentuk ketinggian tanahnya juga nisbi datar tak berbukit, persawahan masih nisbi banyak air, jadi tak ada masalah. Ke arah timur-utara, ke arah kota Jepara, Rembang dan Blora, persawahan juga nisbi subur tak kekurangan air meski saluran irigasi primer tak saya temui. Tetapi di wilayah ini ditemui 3 sumber air yang melimpah di beberapa tempat yang bisa dipakai sebagai air minum, mandi dan cuci. Tempat beberapa sumber air tersebut tak begitu jauh satu dengan yang lain. Ada satu sumber air yang letaknya sangat jauh justru terletak di daerah paling selatan. Sumber air terdiri dari sumber air yang diberdayakan dengan pompa sumur dalam (deep well pump) hampir tanpa henti.

13813990121062627082
13813990121062627082
Salah satu saluran irigasi kwartier yang setiap musim kemarau, sama saja, tak pernah teraliri dari saluran irigasi tertier,  sekunder apalagi primer.

Bagi petani di daerah yang sebagian warganya bertani palawija dan tembakau pada umumnya mereka menyiram tanamannya tergantung pada curah hujan yang selama ini tak kunjung turun dan menyedot dari sungai besar yang melintas di tengah perkampungan dan persawahan. Tetapi kedalaman sungai dan debit air yang tersisa di sungai menjadi kendala untuk bisa menyedot dengan pompa disel untuk wilayah yang sangat luas. Paling beruntung yang sawah dan ladangnya berdekatan dengan sungai. Lalu bagaimana dengan sawah dan ladang yang lokasinya jauh dari sungai? Mereka hanya bisa tawakal.

Perjalanan saya selanjutnya menyusur arah timur-selatan. Di daerah timur-selatan yang bentuk ketinggian tanahnya juga datar tak berbukit banyak ditemui sungai-sungai kecil yang tak berair. Juga ada beberapa saluran irigasi, dari mulai yang primer, sekunder, tertier sampai kwartier. Namun saluran induk air yang berasal dari Waduk Kedungombo, entah mengapa tak kunjung sampai di sana.

Pengamatan saya lebih banyak ke arah selatan, yang bentuk ketinggian tanahnya campuran antara datar di daerah tengah-utara dan berbukit di sebelah selatan.

Persawahan di daerah Grobogan bagian barat-utara dan utara-timur didominasi padi, sementara daerah timur-selatan dan selatan didominasi palawija dan tembakau. Untuk daerah yang menanam palawija dan tembakau sekaligus akan menjadi dilema. Di satu sisi petani palawija memerlukan air hujan untuk menyiram tanaman, sementara petani tembakau (yang bisa jadi adalah petani yang sama dengan yang menanam palawija) tidak membutuhkan hujan karena hujan akan merusak dan membuat mutu tembakau akan menurun seperti saat akan memanen sebentar lagi (untuk yang belum memanen karena masa tanamnya mundur).

13813996431768887303
13813996431768887303
Tanaman jagung yang siap dipanen ini memerlukan kerja keras siang dan malam untuk menyiramnya agar bisa tumbuh normal, sementara air hanya mengandalkan sebuah sumur gali mendadak berukuran lebar tiga per empat meter dengan kedalaman 6-8 meter.

Dari tanggal 3 Agustus sampai dengan 7 Oktober 2013 hujan hanya turun 3 kali di beberapa tempat tertentu.

Lalu bagaimana upaya petani menyirami sawah dan ladangnya? Ada beberapa petani di beberapa tempat tertentu yang menggali sumur di sawah sampai kedalaman 6-8 meter lalu menyirami ladangnya, misalnya jagung, secara manual, satu persatu, batang per batang. Ada kalanya memanfaatkan sisa air hujan yang masih ada di sungai-sungai kecil untuk ditimba guna mengairi sawah yang saat ini disulap menjadi ladang.

138140062936904765
138140062936904765
Bunga tembakau yang daun tembakaunya sendiri sudah dipanen lebih awal karena suatu hari pernah mendung gelap tetapi tak jadi hujan, dan esoknya juga demikian, mendung lagi, ternyata tak kunjung hujan juga.

Lalu bagaimana dengan warga sendiri yang memerlukan air untuk minum, mandi dan cuci? Untuk keperluan air minum, warga ‘yang mampu’ bisa membeli ‘air isi ulang’ yang didatangkan jauh dari Semarang atau Ungaran, yang jaraknya sekitar 70 – 100 km dari Grobogan. Atau air dari sumur bor dalam dari daerah Grobogan sendiri yang jaraknya dari wilayah selatan atau timur sekitar 30 km. Air dipesan melalui telepon genggam, diantar dan dimuat sebuah truk ‘engkel’ (roda empat) yang berisi 2 (dua) buah drum plastik berukuran masing-masing 2.000 (dua ribu)  liter. Sesampai di tempat pemesan, air dipompa ke penampung. Masih beruntung hampir seluruh jalanan di kampung maupun antarkampung di Grobogan oleh sebagian besar warganya dan pemerintah daerah sudah disemen (meski hanya pada bagian yang ditapaki roda mobil saja), sehingga truk pengangkut air bisa masuk sampai di pelosok gang. Harga 1  (satu) truk air berukuran 4.000 (empat ribu) liter adalah Rp.150.000,-  (seratus lima puluh ribu rupiah) untuk rumah yang berdekatan dengan jalan raya dan sampai Rp.180.000,- (seratus delapan puluh ribu rupiah) untuk rumah yang letaknya di perbukitan atau masuk gang.

1381401136802737864
1381401136802737864
Salah satu armada pengangkut air untuk keperluan minum, mandi dan cuci yang berkapasitas 4.000 liter.

Cara menyimpannyapun bermacam-macam. Sebagian besar warga menyimpan di gorong-gorong sumur tadah hujan (karena memang jarang yang bermata air) yang dilapisi plastik agar tak meresap ke tanah sekitarnya dengan sia-sia (dengan cara memasukkan plastik berbentuk kantong panjang seukuran lebar dan panjang/kedalaman sumur yang bagian bawahnya diikat).

1381401501697245711
1381401501697245711
Salah satu cara penyimpanan air agar tak 'rembes' sia-sia adalah dismpan dalam sumur tandon tadah hujan yang dimodifikasi.

13814018651322791104
13814018651322791104
Bisa juga dengan menyimpannya di tandon air terbuat dari kolam beton.

Dari tahun ke tahun apabila musim kemarau selalu terulang dan terulang lagi 'kekeringan' di tempat yang sama. Entah kapan Pemerintah Daerah tergerak dan berpikir memberdayakan dengan banyaknya saluran irigasi yang banyak malang melintang dan menghabiskan biaya besar dari uang pajak yang dipungut dari rakyat tersebut sementara mereka sendiri tak bisa menikmatinya.

***PH***

* Sebagian data diambil dari Wikipedia.

* Seluruh gambar oleh Pramana Hadi.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan