Mohon tunggu...
Pradhany Widityan
Pradhany Widityan Mohon Tunggu... Full Time IT Worker

Full Time IT Worker

Selanjutnya

Tutup

Musik Artikel Utama

[Album Review] Power Works, Power Metal, Heavy Metal

22 April 2019   22:35 Diperbarui: 25 April 2019   14:59 0 3 0 Mohon Tunggu...
[Album Review] Power Works, Power Metal, Heavy Metal
Power Metal (GuitarSquartz.net)

Pernahkah kalian bisa dengan lancar menyenandungkan sebuah lagu padahal tidak pernah secara sengaja mendengarkannya langsung? Saya yakin untuk lagu-lagu yang easy listening seperti dangdut dan lagu-lagu pop (melayu), hal itu sering terjadi.

Hal itu juga yang saya rasakan hingga menggugah saya untuk sedikit mengulas album yang satu ini. Tapi maaf, ini bukan album pop atau indie-nya para penikmat senja, kopi dan totebag, ya. Ini album jadul bergenre heavy metal.

Perkenalan saya dengan musik cadas seperti heavy metal ini tak lain karena ritual bapak saya dulu. Bapak saya, sebelum pergi kerja selalu menyempatkan untuk mendengarkan musik. Favoritnya, selain Iwan Fals adalah musik-musik rock 80an hingga awal 90an. Salah satunya album the best of Power Metal bertajuk Power Works ini. Sekarang, saat saya mendengarkannya langsung, ternyata sebagian besar lagu saya hafal nadanya.

Mari sedikit masuk ke skena 80an, di mana musik heavy metal sedang mendapat ruang di ranah industri populer. Di Amerika dan Eropa band-band seperti Metallica, Ratt, Motley Crue, Helloween, Iron Maiden dan seabrek musisi-musisi berisik lainnya sedang mendapat panggung. Menggantikan musik-musik rock n' roll, blues rock, dan hard rock dari dekade sebelumnya.

Indonesia juga tak ketinggalan. Dan membicarakan era itu, tak mungkin tanpa Power Metal. Band yang lahir di kota yang "dibaptis" sebagai kota rock nasional. Ya, Surabaya. Kota ini juga turut melahirkan band-band rock dan metal lain yang "menghitamkan" belantika musik Tanah Air seperti AKA, SAS, Kamikaze, Andromedha, Grass Rock dan Boomerang.

Secara genre, Power Metal lebih tepat disebut power metal dibandingkan heavy metal. Menyimpulkan dari laman metalmusicarchive.com, power metal merupakan subgenre dari heavy metal yang mengawinkan heavy metal, speed metal, solo gitar dengan teknik pinch harmonic dan tremolo dan ditambah simfoni yang terdengar mewah dan megah dari keyboard. 

Tak jarang melodi-melodi musik klasik juga dimasukkan sebagai gimmick kemewahan dan kerumitan musiknya. Karakter vokalnya tinggi melengking. Tapi, terminologi power metal sebagai genre kurang general dibanding heavy metal.

Power Metal muncul ke permukaan lewat campur tangan promotor rock legendaris asal Surabaya (juga), Log Zhelebour. Dari festival rock yang rutin digelarnya, lahir talenta-talenta rock Indonesia. 

Power Metal sendiri sukses menjuarai ajang ini pada gelaran ke-5 tahun 1989. Salah satu jejak artifaknya adalah album kompilasi dari ke-10 finalis. Nomer-nomer cadas yang membunuh dari album ini seperti Malapetaka milik Power Metal, Kerangka Langit milik Kaisar dan salah satu anthem rock hingga hari ini yaitu Rock Bergema milik Roxx.

Melepas album Power-full
Dua tahun setelah festival itu, lahirlah debut album mereka berjudul Power One. Setahun kemudian lahir Power Mission dan dilanjutkan Power Demons setahun setelahnya yakni tahun 1993. Hits dari ketiga album Power-full itu dirangkum dalam album Power Works yang berisi 10 lagu.

Power One menyumbang lima lagu yaitu Angkara, Satu Jiwa, Pengakuan, Malapetaka, dan Cita yang Tersita. Tiga lagu dari album Power Mission ada Ego Sentris, Memori Jingga, dan Sirna. Sisanya dari album Power Demons yakni Timur Tragedi dan Bidadari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x