Mohon tunggu...
Posma Siahaan
Posma Siahaan Mohon Tunggu... Science and art

Bapaknya Matius Siahaan, Markus Siahaan dan Lukas Siahaan. Novel onlineku ada di https://posmasiahaan.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Ketika Pasien Diabetes Itu Pingsan Dibatasi Diet Terlalu Ketat

19 November 2018   23:42 Diperbarui: 19 November 2018   23:55 0 20 11 Mohon Tunggu...
Ketika Pasien Diabetes Itu Pingsan Dibatasi Diet Terlalu Ketat
Ilustrasi pingsan (dok.pri)

"Ibu saya tiba-tiba pingsan, dok. Dia ada penyakit diabetes, biasanya makan obat glibenclamide 5 mg, beberapa hari ini ada saudara mengajari ibu program diet ketat diabetes, makannya sedikit sekali, ibu sampai lemas dan akhirnya pingsan di rumah.."Keluh si anak dari pasien usia 60-an tahun ini.

"Selama ini gula darah ibu berapa?"Tanya saya.

"Sekitar 200-an, sesekali 160-an, tetapi tidak pernah lebih 300."Jawabnya, sebagai catatan satuan gula darah adalah mg/desiliter.

"Oke, lain kali, kalau mau mengatur ulang diet, ke rumah sakit dahulu. Ini gula darah ibu hanya 21, itu gulanya sangat turun, namanya hipoglikemia, kalau terlambat ditolong bisa membuat otak terganggu dan kesadarannya rusak permanen."Kata saya. Kebanyakan pasien yang mengalami kadar gula darah kurang dari 60 mg/dL akan mengalami gangguan kesadaran dan kalau lebih 12 jam tidak ditolong maka akan terjadi edema otak dan dapat terjadi penekanan (herniasi) ke pusat pernapasan di batang otang yang berujung fatal.

Si pasien segera diberikan cairan gula dextrose 40% 2 botol dan kesadarannya pun membaik. Pemeriksaan selanjutkan didapatkan fungsi ginjal si pasien menurun, ditandai kreatinin darah lebih dari 5 mg/dL (normalnya kurang dari 1,3 mg/dL). Fungsi ginjal yang menurun ini membuat pembuangan sisa metabolisme obat diabetes yang rutin terhambat, sehingga kadar obat di tubuh cenderung lebih tinggi daripada orang biasa. Ditambah lagi ada pengurangan makan yang terlalu ketat oleh keluarga yang baru membaca tips-tips mengatur diet yang dibacanya di berbagai sumber.

"Dari rumah sakit sudah memberikan konsultasi gizi diabetes melitus ke ibu sesuai dosis obatnya. Kalau pasien menjadi kurang mau makan, maka harus dikonsultasikan ulang, dosis obatnya mungkin harus dikurangi. Apalagi ibu ini ternyata ada komplikasi gagal ginjal akibat kelelahan atau salah makan obat." Kata saya. Ternyata si ibu kalau sedang mual-mual membeli sendiri obat "maag" yang mengandung unsur logam, seperti antasida yang memperberat kerja ginjal.

Jadi, hipoglikemia (gula terlalu turun, kurang dari 60 mg/dL) lebih berbahaya daripada hiperglikemia (gula darah lebih dari 200 mg/dL) dilihat dari waktu terjadi komplikasinya. Hipoglikemia komplikasi beratnya dapat terjadi kurang dari 24 jam sejak pertama terjadi bila tidak langsung ditolong sementara hiperglikemia berat yang lebih dari 500 mg/dL pun terkadang baru 3-7 hari si pasien tumbang.

Intinya tips-tips diet di beberapa sumber media untuk diabetes melitus itu baik, pada kondisi berikut :

1. Orang yang belum kena diabetes, dengan atau tanpa riwayat keluarga diabetes, ingin mencegah terkena penyakit ini.

2. Orang yang sudah menderita diabetes namun usia masih relatif muda, belum ada komplikasi terutama ke ginjal.

3.  Orang tua yang menderita diabetes melitus, daya ingatnya masih baik, mampu memeriksa gula darah sendiri dan mampu mengatasi efek samping obat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x