Mohon tunggu...
POLTAK EFRISKO BUTARBUTAR
POLTAK EFRISKO BUTARBUTAR Mohon Tunggu... Profesional Development - Sokrates - Binus Creates

Bekerja di Profesional Development - Sokrates - Binus Creates dan juga sebagai trainer dalam dunia pendidikan khususnya dalam penerapan teknologi dalam proses pembelajaran.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Microlearning dalam PJJ

27 Juli 2020   17:14 Diperbarui: 30 Juli 2020   00:06 445 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Microlearning dalam PJJ
https://microlearning.and-lc.com/

Tentunya selama Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) banyak sekali terobosan-terobosan yang inovatif yang dilakukan oleh Pendidik dalam mensukseskan proses PJJ mereka dan memaksa mereka untuk melakukan perubahan-perubahan dengan tujuan untuk memastikan mereka belajar dan terus belajar.

Salah satu yang dapat dilakukan oleh para pendidik untuk mengatasi salah satu kendala yang dihadapi dalam masalah PJJ ini yaitu peserta didik sulit memahami materi yang disampaikan oleh Gurunya karena cenderung diberikan dalam bentuk teks atau membaca buku pegangan dan kemudian mengerjakan soal. 

Hal itu tentunya akan membuat peserta didik menjadi lebih cepat bosan sehingga pembelajaran tidak bermakna. Untuk mengatasi hal tersebut serta membuat proses pembelajaran dapat lebih menarik, Guru dapat melakukan pemberian materi melalui Microlearning.

Microlearning sendiri sebenarnya sudah banyak juga diterapkan dalam platform pendidikan atau lembaga pendidikan. Salah satu contoh adalah dalam aplikasi Duolinggo. Pada aplikasi ini jelas terlihat bahwa materi mereka dipecah-pecah menjadi beberapa bagian tetapi memberikan impact yang besar bagi penggunanya.

Mengapa kita perlu menggunakan Microlearning?

  1. Konten terbagi dalam bagian kecil. Isi dari konten dapat disajikan dengan singkat dan lebih mudah untuk dimengerti oleh peserta didik. Konten dapat diarahkan pada goal atau tujuan pembelajaran yang ingin dicapai oleh pendidik.
  2. Konten lebih Spesifik. Konten dapat disampaikan tidak hanya dengan teori saja, melainkan satu teori dengan satu contoh atau praktek yang sesuai dengan kehidupan mereka sehari-hari atau sesuai dengan goal kurikulum yang ingin dicapai.
  3. Lebih fleksibel. Peserta didik dapat belajar kapan saja dan dimana saja selama terkoneksi dengan internet. Peserta didik dapat lebih fleksibel dalam menyesuaikan waktu belajarnya sendiri dan tidak tergantung dari jadwal yang telah ditentukan seperti layaknya belajar di kelas.
  4. Lebih variatif. Tipe file  microlearning dapat dibuat beraneka ragam sesuai dengan kebutuhan dan goal materi yang ingin dicapai seperti Video, Infografis, Poster, gambar, podcast, kutipan maupun artikel pendek.
  5. Waktu belajar lebih singkat. Tentunya dengan materi-materi yang dibuat dengan lebih kecil akan membuat waktu untuk memahami sebuah materi juga akan lebih singkat sehingga para peserta didik akan dapat lebih menghindari ganguan-ganguan belajar yang ada disekitar mereka.

Microlearning pada dasarnya tidak hanya dapat digunakan pada saat PJJ semata tetapi dapat digunakan kapanpun sehingga proses pembelajaran dapat berlangsung lebih menyenangkan. 

Mungkin dalam menerapkan metode-metode yang baru bagi peserta didik agak sulit tetapi jika dilakukan secara konsisten, metode ini akan dapat memberikan pengalaman baru bagi peserta didik untuk belajar dengan metode baru. 

Dengan menerapkan Microlearning, mereka dengan sendirinya akan belajar mengenai  tanggung jawab dalam menuntaskna proses pembelajaran yang sedang peserta didik jalankan dan yang pasti akan bermakna untuk mereka. Salam Merdeka belajar.  

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x