Mohon tunggu...
Poe Three
Poe Three Mohon Tunggu... citizen of the world

Keep Calm and Write It On..

Selanjutnya

Tutup

Hobi

Masa Depan Bumi Kita, Resensi Buku "Bumi yang Tak Dapat Dihuni" Karya David Wallace-Wells Bagian 1/2

3 Juli 2020   14:38 Diperbarui: 6 Juli 2020   18:07 235 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Masa Depan Bumi Kita, Resensi Buku "Bumi yang Tak Dapat Dihuni" Karya David Wallace-Wells Bagian 1/2
bumi-yang-tak-dapat-dihuni-gramedia-5efed9b7097f3609ee778092.jpg

The Uninhabitable Earth -- Bumi yang Tak Dapat Dihuni | David Wallace-Wells | 2019 | Cetakan Kedua, 2020 | Penerbit Gramedia Pustaka Utama | ISBN : 978-602-06-3234-6 | halaman 330 | Genre : Social Science

Jaman Keemasan Manusia

Antroposen adalah istilah yang menjelaskan masa dimana manusia sebagai penguasa/pengendali di muka bumi beserta segala yang berada di dalamnya (juga diatasnya), singkatnya masa sekarang. Segala hal yang terjadi saat ini merupakan tujuan maupun dampak dari tindakan manusia untuk mengolah bumi demi kepentingannya.

Berawal dari era pertanian, menetap, beternak yang berlanjut dengan adanya revolusi industri hingga era globalisasi saat ini, manusia secara sadar dan tidak (seringnya tidak) telah menghasilkan emisi karbon yang menghangatkan bumi dari tahun ke tahun.

Prediksinya adalah jika suhu bumi naik 5 derajat Celsius dari saat ini, maka bumi ini tidak bisa ditinggali lagi oleh manusia. Benarkah begitu? Buku ini menguraikan bagaimana hal ini bisa (tepatnya akan) terjadi di masa generasi kita (rentang usia manusia 60-80 tahun), dari kacamata seorang jurnalis senior New York Magazine yang selama karirnya mencermati dan menulis tentang perubahan iklim, sains dan teknologi.

Berikut gambaran dari hal-hal yang paling menarik (juga menakutkan) bagi saya ketika membaca buku ini.

Panas Maut. Panasnya udara membuat manusia butuh untuk mendinginkan dan hidrasi tubuh, karena ginjal kita bisa rusak ketika dehidrasi. Maka kita menggunakan pendingin udara atau AC. Pendingin udara saat ini sudah memakan 10% dari penggunaan listrik dunia, yang emisi karbonnya berkontribusi terhadap bertambah panasnya udara. Seperti sebuah siklus yang tidak bisa kita hindari.

Kelaparan. Padi-padian dan jagung merupakan bahan makanan pokok bagi 2/3 penduduk bumi. Saat ini suhu udara rata-rata di bumi sudah optimal bagi kehidupan jenis-jenis tanaman tersebut, artinya penambahan suhu diatasnya akan mempengaruhi pertumbuhan, mengurangi kandungan gizi, dan menurunkan angka panennya. Di sisi lain, jumlah manusia terus meningkat tiap tahunnya. Do the math.

Tenggelam. Permukaan air akan naik dari tahun ke tahun karena pemanasan global. Kota-kota yang berada di tepi pantai akan terancam tenggelam, berakibat banyaknya pengungsi ke daerah yang lebih tinggi dan aman, menyebabkan urbanisasi akan merambah ke hutan dan area pelindung.

Kebakaran. Bila pohon mati, baik karena alasan alami, karena api, atau ditebang manusia, maka pohon akan melepaskan karbon ke atmosfer. Kebakaran hutan merupakan umpan balik iklim yang paling ditakuti karena ketika harusnya hutan berfungsi menyerap karbon ketika kebakaran malahan menjadi sumber karbon yang telah diserapnya. Kebakaran hutan menyebabkan panas yang berakibat makin banyak dan makin lamanya kebakaran. Indonesia yang lahannya mayoritas gambut disebut memiliki resiko lebih besar untuk kebakaran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x