Mohon tunggu...
Petrus PitDuka
Petrus PitDuka Mohon Tunggu... Mahasiswa Filsafat Keilahian Kentungan Yogyakarta

Jika kamu tidak bisa membuat orang lain kagum dengan kepintaranmu, maka paling tidak kamu dapat membuat mereka bingung dengan kebodohanmu.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Teologi Pembebasan Asia Aloysius Pieris

13 Januari 2021   17:55 Diperbarui: 13 Januari 2021   17:59 65 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Teologi Pembebasan Asia Aloysius Pieris
https://arrahim.id/aq/islam-dan-teologi-pembebasan-spirit-dalam-perjuangan-agraria/

Kecintaan saya terhadap teologi Asia, awalnya, muncul saat berada di semester 6, di Fakultas Filsafat Keilahian, Universitas Sanata Dharma, dalam perkuliahan bersama Rm. Bagus Laksana SJ. Ketertarikan itu terus bertambah terlebih khusus saat menjadi notulen dalam "International Joint Conference: Doing Theology in the Contemporary Indonesia: Interdisciplinary Perspectives" di Fakultas Filsafat Keilahian, USD-Yogyakarta (02/02/19). Dalam momen-momen itulah saya berjumpa dengan buku "An Asian Theology of Liberation" Aloysius Pieris.  Buku tersebut pertama kali diterbitkan dalam bahasa Jerman, Theologie der Befreiung in Asien: Christentum im Kontext der Armut und der Religionen (1986), dan dua tahun kemudian dalam bahasa Inggris An Asian Theology of Liberation (1988). 

Judul Jerman dapat dikatakan mengungkapkan lebih baik daripada bahasa Inggrisnya: Befreiung (pembebasan), Christentum im Kontext (Kristen dalam konteks), Armut (kemiskinan), dan Religionen (agama). Pertama, pembebasan, bukan kontemplasi intelektual, adalah tujuan teologi. Kedua, konteks gereja lokal menentukan metode dan tema teologi. Ketiga, konteks sosial Kekristenan Asia adalah kemiskinan sistemik. Keempat, konteks agama Kristen Asia adalah pluralitas agama.

Menariknya, An Asian Theology of Liberation bukanlah monograf yang direncanakan secara organik. Itu adalah kumpulan sembilan esai yang diterbitkan, dan beruntung volumenya tipis, 139 halaman. Esai-esai tersebut dikelompokkan berdasarkan tema sentralnya, yaitu pembebasan, dan dibagi menjadi tiga bagian: "Kemiskinan dan Pembebasan", "Agama dan Kemiskinan", dan "Teologi Pembebasan di Asia". Jelas, perhatian inti dari teologi Asia adalah pembebasan, dan dua bidang yang ingin dicapai adalah kemiskinan dan agama. 

Setidaknya ada 3 hal yang dapat dipelajari dari buku Pieris ini,

Pertama, teologi sangat bergantung pada konteks. Christentum im Kontext, menolak baik "kediktatoran relativisme" maupun "kediktatoran absolutisme", yang merupakan sepupu ideologis yang tidak diakui. Artinya, mengakui bahwa kebenaran seseorang hanyalah salah satu cara di antara banyak cara untuk mengetahui apa yang benar, dan itu membutuhkan pengabaian absolutisme intelektual, imperialisme dan kolonialisme yang hampir tak tertahankan dalam mengklaim bahwa kebenaran seseorang adalah satu-satunya kebenaran.

Kedua, perlunya analisis sosial-politik-ekonomi untuk teologi. Tentu saja, para teolog pembebasan Amerika Latin telah lama mempraktikkan jenis analisis sosial ini untuk mengungkap akar penyebab kemiskinan sistemik di benua mereka. Tetapi desakan Pieris tentang perlunya teologi sangat penting, dan ini karena dua alasan.

Penggunaan analisis sosial dalam teologi pembebasan Amerika Latin telah dikutuk oleh Kardinal Joseph Ratzinger, yang saat itu menjabat sebagai Prefek Kongregasi Ajaran Iman, dalam Instruksi tentang Aspek-Aspek Tertentu dari Teologi Pembebasan (1984) sebagai asalnya dari Marxis, dan karenanya bertentangan dengan iman Kristen. Bahwa Pieris menegaskan perlunya teologi Asia merupakan tantangan langsung bagi pemahaman Ratzinger tentang bagaimana teologi harus dilakukan.

Pieris, meskipun menghargai teologi pembebasan Amerika Latin, berpendapat bahwa analisis sosial diperlukan tetapi tidak cukup untuk Asia. Mengingat agama Asia, analisis lain diperlukan untuk memahami peran penting agama, baik kosmis dan metakosmik.

Ketiga, teologi Pieris adalah karakterisasi konteks Asia yang ditandai oleh kemiskinan yang meluas dan keberagamaan yang mendalam. Tentu saja Asia sangat kompleks, dan deskripsi singkatnya dapat dengan mudah ditantang. Yang paling penting adalah bahwa dari karakteristik ganda ini ia memperoleh tugas ganda bagi Kekristenan Asia, dan lebih jauh lagi, para teolog Asia, yang ia sebut sebagai "baptisan ganda", yaitu "Kalvari kemiskinan Asia" dan "Sungai Yordan agama Asia". Seperti disebutkan sebelumnya, baptisan ganda ini membentuk inti dari An Asian Theology of Liberation. Tanpa baptisan simultan ke dalam kemiskinan dan religius, tidak akan ada teologi pembebasan Asia sama sekali, dan lebih jauh lagi, tidak ada teologi Kristen sic et simpliter.

Perlu dicatat, Pieris menekankan perlunya kedua baptisan pada saat yang sama dan menegaskan bahwa baptisan ganda ini merupakan "pengalaman pembebasan primordial" yang diberikan oleh Yesus dari Nazaret, yang merupakan "memori kolektif" gereja, menjadi perantara selama berabad-abad, dan yang harus terus ditafsirkan ulang oleh para teolog sezaman mereka dalam dialog dengan religiusitas populer (kosmis), ingatan kolektif dari agama lain (metakosmik), demi pembebasan.

Baptisan dalam kemiskinan Kalvari dilakukan dengan menjadi miskin secara sukarela (pilihan menjadi miskin) dan dengan bekerja untuk orang miskin (pilihan untuk yang miskin). Tanpa yang pertama, teologi hanyalah latihan akademis, sebuah theoria yang tidak relevan dan steril (kontemplasi). Baptisan agama dalam sungai Yordan mengharuskan teologi di Asia dilakukan dalam kolaborasi dan dialog dengan penganut agama lain untuk menemukan "homolog" (tidak paralel, konsep yang kurang identik) untuk idiom agama yang sama demi mengungkapkan pengalaman primordial pembebasan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN