Mohon tunggu...
Subhan Riyadi
Subhan Riyadi Mohon Tunggu... Administrasi - Abdi Negara Indonesia

Stop! Rasialisme anti minoritas apa pun harus tak terjadi lagi di Indonesia. Sungguh suatu aib yang memalukan. Dalam lebih setengah abad dan ber-Pancasila, bisa terjadi kebiadaban ini kalau bukan karena hipokrisi pada kekuasaan (Pramoedya Ananta Toer).

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

DAIS dan ISIS Bukan Islam, tapi Penyebar Paham Radikalis

20 Mei 2018   08:50 Diperbarui: 20 Mei 2018   09:26 777 4 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
DAIS dan ISIS Bukan Islam, tapi Penyebar Paham Radikalis
DAIS dan ISIS Bukan Islam Tapi Penyebar Paham Radikalis (sumber gambar: https://news.detik.com)

DAIS (Daulah Islamiah Iraq wa Suriah) bahasa inggris nya ISIS (Islamic State Irak dan Suriah) kamuflase dari ISIS. Sedangkan ISIS bukan Islam namun sebuah komunitas penyebar paham radikalis yang dihuni orang-orang sombong dan merasa paling benar, padahal sesat. Hanya manusia sombong serta merasa paling tahu segalanya sama dengan syaitan. ISIS sudah keluar dari Ahlussunnah Wal Jama'ah.

Ada fakta unik di balik aksi teror yang terjadi di Surabaya. Para pelaku bom bunuh diri bukan orang "bodoh", ternyata pelakunya dari kalangan terpelajar. Sebut saja Anton Ferdianto dan Budi Satrijo, tercatat pernah menempuh pendidikan di Institut Teknologi Sepuluh November (ITS) Surabaya. Dita Oepriyanto yang juga ketua Jamaah Ansarut Daulah (JAD) Jawa Timur, juga pernah kuliah di Universitas Airlangga Surabaya.

Walau tidak ada hubungannya secara langsung antara paham terorisme dan sistem pendidikan di perguruan tinggi tersebut, tidak menutup kemungkinan lembaga pendidikan---baik perguruan tinggi maupun sekolah menengah telah menjadi sasaran empuk kelompok teroris untuk "menabur benih" paham radikal mereka. Komplotan ini menyasar lembaga-lembaga kajian agama.Paham radikalisme mulai berkembang subur di tanah air. Kelompok teroris memanfaatkan institusi pendidikan sebagai sarana strategis untuk memperluas pengaruh dan merekrut kader.

Terdapat 3 (tiga) hal yang menyebabkan mereka keluar dari Ahlussunah Wal Jama'ah. Pertama Abu Bakar Al Baghdadi mengangkat dirinya secara personal menjadi Kholifah padahal di dalam Syariat islam kalau kita mengangkat seorang pemimpin melalui "Baiat"/voting atau bahasa sekarang melalui pemilu, sama halnya seperti 4 khalifah yang ada di Ahlussunnah wal jamaah, mereka semua diangkat melalui baiat para jamaah.

Kedua Mengkafirkan umat islam lain yang tidak sepaham dengan paham radikalisme meraka. Paham "Takfiri" ngafir-ngafirno wong lio (kata orang jawa) mengkafirkan orang lain melalui doktrinisasi otak agar mau berjihad dijalan sesat.

Ketiga, cara menghukum umat tidak seperti cara syariat yang diajarkan agama islam, mereka memilik cara dengan menyiksa dan membunuh seperti Guantanamo (orang-orang terlatih yang dilatih oleh tentara Amerika, maka ini bukan isu orang mengatakan kalau ini bentukan Amerika, Eropa, Israel). Masalah ISIS jangan hanya membaca koran produk asing, yang betul dari koran mereka yang bisa dipercayai hanya dua yaitu; (harga dan tanggal)  beritanya dari Reuters.

Reuters itu kantor beritanya bentukan Yahudi maka bacalah website ulama yang terpercaya, diantaranya website Syekh Yusuf Al Qardawhi, beliau menfatwakan ISIS itu bukan Islam namun hanya sebuah bentukan orang-orang syiah juga memakai paham "Takfiri".

Lebih baik bikin ISIS sendiri saja (Ikatan Suami Idaman Istri) itu lebih bermanfaat. Bukankah kesempurnaan manusia dilihat dari kemanfaatannya kepada orang lain. Malu dong sama Laptop dan smartpone. Walau wujudnya benda mati akan tetapi manfaatnya besar sekali.

Kala itu terjadi perang antara, Syiah dengan rezim Basyar Al-Asy'ad didukung oleh Irak dan Suriah, kenapa Irak mendukung, karena keluarga Al-Asy'ad itu ayahnya bernama Hafs Al-Asy'ad partainya Hizbul Ba's. Ba's itu kalau di Indonesia partai terlarang (PKI), makanya Suriah itu didukung oleh Rusia, kemudian didukung oleh Syiah, karena agamanya Syi'ah Nushoiriyah berkonflik dengan Ahlussunnah.

Nah jadi pertempuran itu antara Syiah dan Ahlussunnah, datanglah ISIS ditengah abu-abu konflik yang merusak, akhirnya semua orang yang ke Suriah dituduh bergabung dengan ISIS, padahal ISIS itu hanya memperkeruh/merusak suasana kondusif umat Islam sedunia, ada bantuan (baik logistik atau senjata) dari Amerika melalui pesawat dijatuhkan tepat di camp ISIS.

Amerika itu tidak bodoh, mengirim bantuan bukan salah sasaran, mereka ahli dalam hal tersebut, maka para ulama terpercaya berpendapat, bahwa ISIS itu BUKAN ISLAM, BUKAN AGAMA. Wallahu'alam,

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN