Mohon tunggu...
Pical Gadi
Pical Gadi Mohon Tunggu... Administrasi - Karyawan Swasta

Lebih sering mengisi kanal fiksi | People Empowerment Activist | Phlegmatis-Damai| twitter: @picalg | picalg.blogspot.com | planet-fiksi.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Tiga Pelajaran dari Kasus Video Viral Edy Mulyadi

25 Januari 2022   20:09 Diperbarui: 25 Januari 2022   20:12 561 37 11
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi gambar dari regional.kompas.com/Devina Halim

Pernyataan Edy Mulyadi yang menentang rencana pemindahan IKN sampai menyebut frase Tempat Jin Buang Anak akhirnya berbuntut panjang. Memang yang bersangkutan sudah mengungkapkan permohonan maaf. Tapi pihak kepolisian tetap melakukan proses laporan masyarakat terkait pernyataan Edy Mulyadi tersebut.

Masyarakat dan tokoh-tokoh Kalimantan pun tidak tinggal diam. Muncul kabar kalau sejumlah tokoh di sana ingin agar Edy Mulyadi juga diberi sanksi adat atas pernyataan tersebut. Wah, pokoknya ngeri-ngeri sedap mendengarnya.

Mungkin saja Edy Mulyadi tidak pernah berpikir kalau video tersebut akan berdampak seperti ini. Tapi ya mau bagaimana lagi, nasi sudah menjadi rengginang, tidak bisa balik menjadi nasi lagi.

Nah, sambil menyimak kelanjutan nasib Edy Mulyadi, tidak ada salahnya kita berefleksi dan memetik pelajaran dari kasus video viral tersebut. Menurut saya, paling tidak ada 3 hal yang bisa kita jadikan pelajaran bersama.

Menjaga Lisan 

Ungkapan Mulutmu Harimaumu mengingatkan kita semua agar benar-benar menjaga lisan di depan orang lain. Kata-kata bisa bisa jadi pedang yang menusuk hati orang lain, entah kita sadari atau tidak.

Berbeda dengan tulisan yang masih bisa kita permak sana-sini dulu sebelum benar-benar ditayangkan di depan khalayak, ucapan, begitu keluar dari mulut kita tidak bisa ditarik kembali. Koreksi paling cepat hanya bisa dilakukan sesaat setelah terucap, itu pun dengan catatan kita langsung tahu yang kita ucapkan barusan salah.

Oleh karena itu, proses sunting mestinya dilakukan sebelum kata-kata itu diucapkan. Filter dahulu kata-kata di dalam pikiran sebelum keluar sebagai lisan. Pilihlah kata-kata yang baik dan kondusif. Memang, butuh latihan terutama bagi mereka yang sudah terbiasa ngomong blak-blakan, apa yang terpikir, spontan itu yang terucap.

Hargai Perbedaan

Bagi sebagian orang, istilah Tempat Jin Buang Anak bisa langsung dipahami artinya. Tapi tidak demikian bagi sebagian orang lain. Begitu juga dengan istilah-istilah lainnya. Penyebabnya karena kita adalah masyarakat yang begitu beraneka ragam, baik suku, budaya, geografi, adat istiadat dan sebagainya. Jadi melontarkan istilah yang belum diterima secara umum di depan masyarakat, apalagi mengandung frase yang sensitif, memang berpotensi membuat salah paham pendengarnya.

Oleh karena itu, sebaiknya kita tidak mengeluarkan ucapan yang berpotensi menimbulkan persepsi yang salah di antara pendengarnya. Apalagi saat berbicara di depan umum baik secara langsung maupun melalui media. Ini adalah salah satu cara menghargai perbedaan.

Mirip dengan ngobrol menggunakan bahasa daerah dengan teman sedaerah, padahal kita sedang berada di antara teman-teman lain yang tidak paham bahasa tersebut. Kita mungkin tidak bermaksud mengucilkan teman yang lain, tapi kelakuan kita ini bisa saja menimbulkan kesan seperti itu.

Bijaksana Merekam dan Mengunggah Konten 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan