Mohon tunggu...
Phadli Harahap
Phadli Harahap Mohon Tunggu... Aktif di Komunitas Literasi Sukabumi "Sabumi Volunteer"

Seorang Ayah yang senang bercerita. Menulis dan Giat Bersama di sabumiku.com

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Manuver Tepat AHY Membangun Citra Partai Demokrat

16 Mei 2019   09:59 Diperbarui: 16 Mei 2019   10:22 0 1 2 Mohon Tunggu...
Manuver Tepat AHY Membangun Citra Partai Demokrat
Pertemuan Presiden Joko Widodo dan AHY. Sumber Foto: Fanpage Presiden Joko Widodo

Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mulai memainkan peran yang lebih signifikan setelah Pemilihan Umum Persiden dan Anggota Legislatif 2019. Dia seolah mengambil tongkat komando arah politik Partai Demokrat. Ketika partai-partai koalisi pengusung Prabowo terus mendukung untuk menolak Hasil Pemilihan Presiden (Pilpres), AHY mengatakan akan mengambil langkah konstitusional.

Apalagi kalau bukan melaporkan ke Mahkamah Konstusi jika tidak menerima hasil perhitungan Pilpres dari Komisi Pemilihan Umum (KPU). Langkah yang bertolak belakang dengan pernyataan koordinator juru bicara Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga, Danil Anzar yang tidak akan membawa sengketa hasil pemilihan Presiden ke MK.

AHY tampak bergeming dan mengambil jalan lain untuk kebijakan partainya. Bahkan, dia menerima undangan dari Presiden Jokowi Pada 2 April 2019 dan memberi pernyataan bahwa pertemuan tersebut membicarakan masa depan Indonesia yang lebih baik. Belakangan, AHY juga turut hadir dalam pertemuan dengan sejumlah kepala daerah untuk menyepakati upaya menjaga perdamaian sampai penetapan hasil pemilu 2019.

Sesungguhnya tindakan yang diambil AHY sangat menarik untuk melihat langkah ke depan Partai Demokrat. Dia bergerak menjadi simbol politik dari partai, setelah sang Ayah Soesilo Bambang Yudhoyono harus mengalihkan perhatian kepada sang ibu yang sedang dirawat di Singapura.

AHY tampaknya berupaya menampilkan citra Partai Demokrat yang selalu mengikuti aturan main kepemerintahan, meski tidak sedang berada dibayang-bayang pihak oposisi. Dia tidak menolak undangan-undangan dari pihak pemerintah dan menunjukkan biarpun oposisi tetapi dilakukan dengan cara elegan. Tidak kasak-kusuk dan tanpa ada upaya menjatuhkan citra Pemerintah saat ini.

Untuk apa AHY melakukan itu semua, bukannya lebih menarik kalau mengkritik Pemerintah secara keras, agar mendapat perhatian dan liputan media massa. Namun tampaknya, AHY tidak mengambil langkah serupa karena tidak begitu menguntungkan bagi partai Demokrat.

Bukan rahasia lagi kalau pihak yang lebih diuntungkan dipihak oposisi adalah Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang berhasil meningkatkan elektabilitas dari hasil Pemilu tahun 2019. Sementara Partai Demokrat cukuplah menjaga angka keterpilihan mereka supaya tidak jatuh-jatuh amat dibandingkan partai lainnya.

Sepak terjang AHY yang tampak seperti "anak manis" dan sering memberikan pernyataan yang membuat tenang dalam menanggapi persoalan pemilihan umum kali ini adalah langkah yang tepat dan lebih menguntungkan bagi Partai Demokrat. Daripada mengikuti arah angin dari BPN Prabowo-Sandiaga yang secara hitung-hitungan politik belum tentu berdampak positif pada masa depan.

Langkah AHY yang menjadi garda terdepan partai lebih tampak sebagai siasat untuk melangkah ke masa depan. Pameo tidak ada kawan abadi dalam politik coba dipraktikkan oleh AHY. Dia bisa dengan senang hati mendengatkan diri dengan Presiden Joko Widodo dan berdamai-damai dengan kepada daerah yang sebagiannya mendukung Koalisi Jokowi-Amin.

Tiada yang lebih indah berdamai dengan keadaan. AHY bisa berjalan ke kiri dan juga sambil merangkul sebelah kanannya. Seiring itu pula partai Demokrat tetap berada di koalisi Prabowo-Sandiaga. Partai Gerindra dan kawan-kawan juga sulit membiarkan Partai Demokrat pergi begitu saja. Karena bakal tampak begitu goyahnya koalisi.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2