Mohon tunggu...
PETRUS PIT SUPARDI
PETRUS PIT SUPARDI Mohon Tunggu... Menulis untuk Perubahan

Saya lahir di Ohe, Sikka, Flores, NTT dan besar di Merauke, Papua. Menyelesaikan pendidikan SD-SMA di Merauke. Kuliah di Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi (STFT) Fajar Timur, Abepura. Saat ini aktif dalam gerakan pemberdayaan masyarakat kampung di kabupaten Nabire.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Meneropong Papua dalam Rumah NKRI

1 Mei 2021   07:33 Diperbarui: 1 Mei 2021   07:42 149 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Meneropong Papua dalam Rumah NKRI
Proses evakuasi korban penembakan di Ilaga, Puncak, 27 April 2021. Foto istimewa.

Intensitas konflik di Papua sedang meningkat. Operasi militer Indonesia di kabupaten Nduga, Intan Jaya dan Puncak tidak meredahkan gerakkan perlawanan Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB). Korban berjatuhan mulai dari rakyat sipil, Gembala (Pendeta dan Katekis), militer Indonesia tentara dan polisi serta pejuang Papua merdeka.

Menyikapi gerakkan perlawanan oleh TPNPB di belantara Papua dan diplomasi internasional Papua merdeka oleh United Liberation Movement for West Papua (ULMWP), maka pada 29 April 2021, Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam), Mahmud MD mengumumkan TPNPB dan segala organisasi yang berafiliasi dengannya sebagai teroris.

Realitas Papua saat ini mengantar kita untuk bertanya dan menemukan jawabannya, "Siapakah (orang) Papua? Bagaimana sejarah Papua? Bagaimana proses Papua diintegrasikan ke dalam rumah NKRI? Apa yang orang Papua kehendaki?"

Orang Papua selalu bangga memiliki ras melanesia. Ciri khas unik yang melekat adalah kulit hitam dan rambut keriting. Menghayati hidup dalam relasi rangkap empat: Tuhan Allah, roh leluhur, alam dan sesama manusia. Harmoni tercipta melalui penghayatan dan pelaksanaan terhadap empat aspek tersebut. Karena itu, kita menyimak dan mengalami bahwa orang Papua memiliki sikap terbuka, saling berbagi, ramah, berjiwa solider dan rasa empati yang sangat tinggi terhadap setiap pribadi yang ada di sekitarnya.

Pastor Neles Tebay mengatakan, "Untuk mengidentifikasi bahwa ko orang Papua atau bukan, tanya saja, ko punya dusun ada di mana?" Orang Papua terikat pada dusun. Di dusun, ada sumber makanan, tempat keramat dan tempat berlangsungnya beberapa upacara adat. Dusun memegang peran penting dalam seluruh siklus hidup orang Papua. Merawat dusun adalah mutlak bagi orang Papua. Apabila ada pihak dari luar yang mencoba merusak dusun-dusun di Papua dengan alasan apa pun, maka akan menimbulkan konflik berkepanjangan, karena orang Papua akan berdiri mempertahankannya sampai titik darah penghabisan. Sebab, dusun menyangkut identitas dan harga diri orang Papua.

Kita juga menyimak bahwa dari aspek politik, Papua memiliki sejarah sendiri. Kita mengetahui bahwa pada tanggal 1 Desember 1961, orang Papua telah mengibarkan bendera Bintang Kejora, menyanyikan lagu Hai Tanahku Papua dan burung Mambruk ditetapkan sebagai lambang Negara Papua. Orang Papua juga punya mata uang sendiri. Kita bisa menyimak hari bersejarah bagi orang Papua itu dalam catatan-catatan sejarah Papua lengkap dengan foto-foto dan video.

Menyikapi proklamasi pembentukan Negara Papua Merdeka, maka pada tanggal 19 Desember 1961, Presiden Indonesia, Ir. Soekarno mengeluarkan Dekrit Trikora dari Yogyakarta. Sejak dekrit tersebut, operasi militer berlangsung di tanah Papua sampai saat ini. Kita melihat bahwa Papua sudah merdeka, berdiri sebagai bangsa berdaulat selama delapan belas hari. Kemerdekaan itu, lenyap seiring pendudukan militer Indonesia di tanah Papua. Karena itu, sampai saat ini, orang Papua selalu berjuang mendapatkan kembali kedaulatannya sebagai bangsa merdeka yang telah diambil oleh Indonesia.

Situasi Papua memanas. Operasi militer Indonesia tidak menyurutkan perlawanan orang Papua. Pemerintah Amerika Serikat berinisiatif mempertemukan pemerintah Kerajaan Belanda dan Indonesia melalui perundingan di New York pada tanggal 15 Agustus 1962. Perundingan itu tidak menghadirkan (melibatkan) satu pun orang Papua. Salah satu poin penting dari Perjanjian New York adalah akan dilaksanakan Penentuan Pendapat Rakyat (Pepera) di Papua dengan sistem satu orang satu suara.

Misi perdamaian PBB bernama United Nations Temporary Executive Authority (UNTEA) pun terbentuk pada 1 Oktober 1962. UNTEA bertugas menjalankan pemerintah di Papua Barat selama satu tahun (1962-1963). Pada tanggal 1 Mei 1963, UNTEA menyerahkan Papua Barat ke Indonesia untuk selanjutnya  mempersiapkan pelaksanaan Pepera.

Tabel pelaksanaan Pepera 1969 dalam buku Djopari (1993,75). Dokpri.
Tabel pelaksanaan Pepera 1969 dalam buku Djopari (1993,75). Dokpri.
Pepera dilaksanakan pada bulan Juli-Agustus 1969. Waktu itu, jumlah penduduk Papua berjumlah 809.337 jiwa, tetapi Pepera hanya diikuti oleh 1.025 orang. Di antara peserta tersebut, banyak yang bukan orang asli Papua. Padahal, Pepera seharusnya melibatkan semua orang asli Papua dengan menerapkan prinsip 'one man one vote.'

Bagaimana menjelaskan kepada orang Papua dan umat manusia di muka bumi ini bahwa Papua sudah final di dalam rumah NKRI melalui proses Pepera yang tidak adil, penuh intimidasi dan teror serta hanya melibatkan 1.025 orang di Papua? Kita melihat bahwa sejarah masuknya Papua ke dalam rumah NKRI adalah sejarah yang gelap dan bengkok, maka perlu diluruskan dan diletakkan pada posisi sebenarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN