Mohon tunggu...
PETRUS PIT SUPARDI
PETRUS PIT SUPARDI Mohon Tunggu... Menulis untuk Perubahan

Saya lahir di Ohe, Sikka, Flores, NTT dan besar di Merauke, Papua. Menyelesaikan pendidikan SD-SMA di Merauke. Kuliah di Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi (STFT) Fajar Timur, Abepura. Saat ini aktif dalam gerakan pemberdayaan masyarakat kampung di Asmat.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Virus Corona, Pintu Menuju Cara Hidup Baru

23 Mei 2020   09:22 Diperbarui: 23 Mei 2020   09:17 39 2 0 Mohon Tunggu...

Sebagaimana pasca Perang Dunia II telah melahirkan budaya persaingan persenjataan, teknologi komunikasi, transportasi, perekonomian, pengelolaan sumber daya alam dan sumber daya manusia di antara negara-negara di dunia, maka kita berharap pasca pandemi virus corona manusia di seluruh dunia akan memulai cara hidup baru dengan lebih bersahabat dengan alam, terutama tanah, air, udara, tumbuh-tumbuhan, hewan dan seluruh makhluk ciptaan lainnya. 

Manusia sebagai makhluk ciptaan yang berakal budi dan berhati nurani mulai membuka dirinya dan mau berekonsiliasi dan berdamai dengan alam semesta, yang selama puluhan tahun menderita karena ketamakan manusia.

Apa hidup baru yang relevan bagi manusia dan alam pasca pandemi virus corona? Setiap pribadi manusia harus merefleksikan kembali makna hidupnya. "Apa sesungguhnya makna hidup saya bagi diri saya, sesama dan alam semesta?" Pertanyaan ini membawa kita kepada pilihan sikap, apakah pasca pandemi virus corona ini kita masih akan mempraktekkan gaya hidup individualistik dan konsumtif atau kita akan menjadi pribadi yang sederhana, berjiwa sosial dan ekologis?

Pilihan sikap dan tindakan kita pasca pandemi virus corona sangat menentukan wajah dunia di masa kini dan masa depan. Apabila kita tetap berkutat pada perilaku rakus, tamak dan angkuh, maka bisa terjadi kita akan menuai lebih banyak lagi virus yang mematikan. Sebaliknya, apabila kita memulai cara hidup baru yang lebih ramah dan hormat terhadap alam semesta, maka kita akan selamat dan mewariskan suatu masa depan dunia yang membahagiakan bagi diri kita dan anak cucu kita.

Pandemi virus corona telah membawa kita masuk ke "perziarahan di hutan belantara" batin kita dan di dalam keluarga-keluarga kita. Selama berbulan-bulan, kita telah berdoa, berefleksi, berbagi kisah dan saling menguatkan satu sama lain. Kita saling memberikan harapan bahwa akan datang masa depan yang lebih baik. Manusia akan berdamai dengan alam. Keduanya akan merajut kembali ikatan-ikatan persaudaraan yang tercabik. 

Siapa yang akan mewujudkan harapan itu? Kitalah yang akan mewujudkan harapan akan masa depan yang lebih baik itu. Kitalah yang bekerwajiban merajut kembali rahmat persaudaraan yang rusak akibat ketamakan kita terhadap alam semesta. Sebagai manusia, yang dianugerahi akal budi dan hati nurani, kitalah yang harus memulai proses pemulihan dan penyembuhan dengan alam yang terluka itu.

Kita percaya, alam semesta: matahari, bulan, bintang, segala yang ada di langit dan di bumi, hutan, tanah, air, udara, pohon, hewan dan segenap makhluk akan menyambut sukacita keterbukaan kita untuk hidup berdampingan dengan mereka. Apabila, sebelumnya ada sekat, "kita manusia penguasa" dan "mereka alam yang patut dikuasai" maka ke depan, baik manusia maupun alam, hanya ada satu sapaan yaitu, "kita adalah Saudara di dalam Sang Pencipta." 

Kita berasal dari rahim belas kasih dan cinta Tuhan. Kita adalah Saudara. Kita saling melindungi dan bertumbuh bersama serta menghasilkan buah berlimpah: buah-buah kehidupan yang membawa kita bersama kembali kepada Sang Pemberi Hidup, tempat dari mana kita datang. Amin. [Petrus Pit Supardi_Agats, Jumat, 22 Mei 2020_14.31 WIT]

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN