Mohon tunggu...
Petani Organik Lampung
Petani Organik Lampung Mohon Tunggu... PasukanAl-Mahdi

Seorang manusia tak biasa. Usiaku 38 Tahun memiliki seorang istri dan anak yang cantik jelita. Anugerah kehidupan untukku..Istri dan anakku adalah sahabat dan karunia terbaik yang hadir untuk menemaniku mencari hakikat langit, bumi, matahari, rembulan, bintang, udara, air, tumbuhan, hewan, alam semesta jagad raya dan makna kesejatian kehidupan ini..hehehe aseek

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Menanam Secara Organik

29 Oktober 2020   04:09 Diperbarui: 29 Oktober 2020   04:11 16 0 0 Mohon Tunggu...

Aku menyadari, sejak revolusi industri yang dimulai pada abad 18, produk-produk "Dajjal" mulai disebar ke seluruh penjuru dunia. Mulai dari pupuk-pupuk kimia yang merusak unsur alami tanah, residu pestisida yang ada pada sayur-mayur dan buah-buahan dapat menyebabkan gangguan pada organ-organ tubuh, makanan-makanan dan minuman kemasan yang mengandung pengawet, pemanis dan pewarna sintetik. Semua produk tersebut sekarang sudah memenuhi penjuru bumi.

                 Perlu kita ketahui bersama, dalam jangka pendek, memang pupuk kimia mampu mempercepat pertumbuhan dan memberikan hasil yang melimpah dalam pertanian. Namun dalam kurun waktu semakin lama, unsur hara alami yang terdapat pada tanah akan habis dan tanah akan hilang kesuburannya. Disamping itu, residu pestisida yang tersisa dalam sayur mayur dan buah-buahan tidak akan hilang hanya dengan menyiramkan air saja. Menurut Dr. Zaidul Akbar, kita harus menggunakan cuka ketika membersihkan sayur dan buah agar residu pestisida tersebut dapat hilang dan tidak ikut masuk kedalam masakan yang kita konsumsi. Na'udzubillahi min dzaliik.

                Hanya manusia-manusia yang memperoleh petunjuk lah yang mampu menyadari bahaya dari produk-produk modern tersebut. Tak ayal lagi, semua manusia di dunia ini sudah dibodohi, ditipu, dijajah habis-habisan oleh para dalang yang mengatur infrastruktur-infrastuktur dalam skala mendunia. Mereka menguasai perekonomian, politik, budaya dan seluruh aspek kehidupan di seluruh penjuru dunia. Mereka menciptakan produk-produk tersebut mungkin memang sengaja hendak menghancurkan kesehatan manusia seraya memperoleh keuntungan besar-besaran tanpa memikirkan kemaslahatan umat manusia. Begitulah menurutku salah satu tafsir "Dajjal" sebagaimana yang telah digambarkan oleh Baginda Nabi Muhammad SAW sekitar 14 abad yang silam.

                Mengapa kita tak mau kembali kepada ajaran nenek-nenek moyang kita, wahai Orang Timur..Sudah saatnya kita konsumsi makanan-makanan alami yang ditumbuhkan secara alami dari bumi yang merupakan bahan asal penciptaan diri. Bukankah negeri ini begitu subur untuk menumbuhkan tanaman-tanaman tanpa penggunaan pupuk-pupuk kimia dan pestisida yang merusak itu? Bukankah kita bisa membuat pestisida nabati? Bukankah makan ayam kampung lebih baik daripada makan ayam potong? Bukankah makan singkong, talas, jagung lebih baik pula daripada makan pizza, hotdog, humberger dan produk modern lainnya? Berfikirlah dengan jernih dan murni. Mari kita pelajari lagi apa-apa yang ada dan beredar di sekeliling kita. Sadarlah Wahai Orang Timur!!! Sadarlah wahai anak negeri! Bangkilah wahai anak-cucu sang Garuda!!!

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x