Mohon tunggu...
Aam Permana S
Aam Permana S Mohon Tunggu... Freelancer - ihtiar tetap eksis

Mengalir, semuanya mengalir saja; patanjala

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Saya Bangga Pernah Jadi Wartawan (1)

14 Agustus 2021   13:40 Diperbarui: 14 Agustus 2021   13:45 162 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Saya Bangga Pernah Jadi Wartawan (1)
dok.pribadi

AWAL Tahun 1999, saya  mengikuti tes masuk ke HU Pikiran Rakyat Bandung, koran  ( yang waktu itu hingga 20000-an) terbesar di Jawa Barat. Test dilakukan dua hari.

Untuk hari pertama, test saya ikuti dengan lancar. Saya yakin seratus persen bisa melaluinya dengan sukses. Pengetahuan umum dan pengetahuan soal jurnalistik, rasanya bukan hal yang sulit bagi saya. Khusus untuk  jurnalistik, walaupun saya bukan lulusan jurnalistik, tapi saya lama menggelutinya. Saya pernah menjadi wartawan Mingguan Mandala (sebelum "diambil" Kompas) dan menjadi penulis di Koran Sunda Galura (masuh Grup Pikiran Rakyat).

Namun untuk test hari kedua, saya pesimistis bisa melaluinya dengan manis. Test hari kedua adalah test bahasa Inggris, menulis dan mendengarkan. Apakah saya akan mampu? Terus terang, kemampuan bahasa Inggris saya jelek, walau sempat kursus dan kadang membaca koran berbahasa Inggris.

Ketika kuliah di STKIP (Unsap Sumedang) Jurusan Pendidikan Bahasa Indonesia, saya juga mengikuti kuliah Bahasa Inggris. Tapi ya begitulah, saya tetap merasa kurang.

Merasa tidak akan mampu, di malam sebelum test, saya sempat bilang ke istri, tidak akan melanjutkan test. Percuma. Tidak akan mampu. Hal itu dikatakan lagi ke istri, di pagi hari usai solat Subuh.

Istri saya sepertinya memahami  sikap saya. Ia tahu, kemampuan saya dalam berbahasa Inggris, terbilang kurang.

Tapi di saat saya benar-benar tidak akan melanjutkan test, istri saya mendekat. Ia memberi semangat dan meminta saya mencoba. "Coba saja, Kang. Jangan belum apa-apa sudah menyerah. Siapa tahu ada peserta test yang lebih buruk dari akang," demikian kata istri saya waktu itu.

"Lagi pula, bukankah menjadi wartawan Pikiran Rakyat impian akang selama ini?" kata istri saya lagi.

Saya terhenyak. Sempat tidak akan mendengarkan "obor" dari istri. Tapi akhirnya saya mengangguk. "Ya, ya,kenapa menyerah sebelum perang?"

Saya segera mandi. Beberapa menit kemudian meluncur ke Kantor Pikiran Rakyat di Jalan Soekarno-Hatta, Bandung, dan mengikuti test Bahasa Inggris tersebut. Semua kemampuan saya keluarkan. Saya juga konsentrasi penuh mengikutinya. Namun demikian, rasa tidak percaya diri tetap  mengisi relung kalbu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Karir Selengkapnya
Lihat Karir Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan