Mohon tunggu...
Aam Permana S
Aam Permana S Mohon Tunggu...

Menulis, jalan-jalan, merekam kejadian dan nonton sama istri. Mengalir, semuanya mengalir saja; patanjala

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tradisi Balap Kuda di Sumedang

5 Mei 2019   07:49 Diperbarui: 5 Mei 2019   07:54 0 1 0 Mohon Tunggu...
Tradisi Balap Kuda di Sumedang
dokpri

Sejak akhir 2017, di Kec. Tanjungsari, Sumedang, Jawa Barat, kembali berdiri arena untuk kuda adu lari. Pacuan kuda tersebut berada di Dusun Cikandang Desa Raharja, di bekas perkebunan warga.

Dengan berdirinya pacuan kuda tersebut, warga Tanjungsari serta Pamulihan dan sekitarnya yang menyukai olahraga balap kuda, bisa kembali menonton para joki mengendalikan kudanya, untuk menjadi yang tercepat, bila kebetulan ada even balap kuda.

Pacuan Kuda Raharja adalah pacuan kuda milik Pemprov Jabar, yang dibangun untuk mengganti Pacuan Kuda Arcamanik yang sudah berubah jadi sarana olahraga modern. Karena milik Pemprov, bisa dipastikan, event balap kuda yang digelar di pacuan kuda ini, akan selalu even besar, tingkat Jawa Barat bahkan nasional.

Pacuan kuda yang  berdiri di atas lahan tidak kurang dari 12 hektar ini, kini memang belum sempurna. Tribun buat penonton, misalnya belum dibangun. Demikian pula istal untuk menyimpan atau mengurus kuda balap.

Namun demikian, arena pacuan kuda yang tanahnya disediakan oleh pengusaha tanah di Kecamatan Pamulihan bernama Danu ini, menyimpan potensi besar untuk jadi pacuan kuda menarik. Lokasinya yang berada di kawasan perkebunan dan pemandangan menawan, terutama pemandangan Gunung Geulis di sebelah selatan pacuan, adalah salahsatu alasannya.

Terlepas dari hal itu, keberadaan pacuan kuda baru tersebut sepertinya menjadi"penyambung" atau pelestari tradisi balap kuda di Sumedang yang muncul sejak jaman baheula, dan pernah populer di jaman Pangeran Aria Soeria Atmadja atau Pangeran Mekah. 

Pangeran ini adalah putra Pengeran Suria Kusumah Adinata (Pangeran Sugih) yang memerintah Sumedang dari Januari 1883, hingga menjelang pensiun 1919.

Bahwa balap kuda pernah populer di Sumedang, disampaikan Bah Aka (82), seniman dan pengelola sebuah sanggar budaya di kawasan Cijambu, Kecamatan Tanjungsari, Sumedang. 

Menurut Bah Aka, di Sumedang, setidaknya ada dua pacuan kuda yang menjadi saksi bisu populer dan digemarinya balap kuda. Pacuan itu berada di Tanjungsari dan Dano, Kota Sumedang.

Ia bercerita, ketika di Pacuan Kuda Tanjungsari atau Pacuan Kuda di Kota Sumedang digelar acara balap kuda, penonton selalu membeludak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x