Mohon tunggu...
bahrul ulum
bahrul ulum Mohon Tunggu... Kompasianer Brebes Community (KBC) - Jawa Tengah

Apa yang ditulis akan abadi, apa yang akan dihafal akan terlepas, ilmu adalah buruan, pengikatnya adalah tulisan, ikatlah dengan kuat buruan mu itu. (KBC-01)

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Kuliner di Setiap Kecamatan Menjadi Magnet Ekonomi Warga

13 Agustus 2020   06:28 Diperbarui: 13 Agustus 2020   06:27 97 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kuliner di Setiap Kecamatan Menjadi Magnet Ekonomi Warga
Kuliner Warung Makan di Bangsri (Dokpri)

Tumbuhkan banyak kuliner baik itu bentuk minuman, olahan jamu, sate, ayam kampung yang dimasak aneka rempah-rempah, hingga kuliner kopi, teh poci ataupun jahe susu dan ragam lainnya, semua yang memiliki ciri dan cara penyajian sangat khas akan menjadi ciri bagi penikmat kuliner ataupun warga menjadi penasaran dan ingin mencobanya.

Ada warung di cisadap Buara Ketanggungan, kalau sudah masuk jam makan siang, maka puluhan mobil akan berhenti parkir, baik itu mobil plat merah, plat hitam maupun angkutan umum akan berhenti untuk sekedar makan siang dengan menu ayam kampung dikasih sambel mentah khas sunda. 

Bagi orang semarang yang berkunjung ke sini, maka lidahnya langsung cocok apalagi dengan rasa sambel mentahnya, udah mantul dan kalau dikasih nasi satu piring sepertinya masih kurang, wah ini warung yang cocok, ujar mas heru dari semarang. 

Berbeda dengan master aziz aminudin, kalau sudah ada sayur asem atau ada sambel didepannya ada belut yang sudah dimasak dengan digoreng maka bisa nambah tuh nasinya, sepertinya setengah hari mengerjakan design website semakin bersemangat ketika ketemu masakan belut goreng, belum lagi di warung yang khas lagi. 

Ayam Goreng (Dokpri)
Ayam Goreng (Dokpri)
Bahkan Adi Assegaf, salah satu pegiat sosial, kalau sudah ada sambel tomat atau sambel mentah yang dihaluskan maka semakin semangat untuk menikmati kuliner tersebut, bahkan kalau minuman kopi pun paling suka kopi hitam arabika tanpa gula, kalau mau dikasih gula milih gula coklat atau gula aren, semakin mantul, wah perut bisa bertambah nih. 

Jahe Waeti (Dokpri)
Jahe Waeti (Dokpri)
Berbeda dengan kuliner jahe waeti rengaspendawa, rasa jahe murni apalagi ditambah susu semakin luar biasa, badan jadi hangat, warga akan mendatanginya tiap waktu kecuali kalau sudah tutup, ini benar-benar sebuah potensi kuliner yang bisa membangkitkan warga. 

Ayo cintai produk dan makanan khas daerah, biar ekonomi warga semakin meningkat termasuk kalau kita membelinya berarti kita telah meningkatkan kesejahteraan orang lain. 

VIDEO PILIHAN