Mohon tunggu...
Eka Sepritawati
Eka Sepritawati Mohon Tunggu... penasenja1999

seorang pemuda yang ingin berkontribusi dalam dunia kepenulisan

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Mengubah Galau Menjadi Karya dan Hobi Baru

20 Oktober 2020   15:22 Diperbarui: 20 Oktober 2020   15:30 30 5 0 Mohon Tunggu...

Guys, kalian pasti pernah dekat dengan seseorang? Namun, setelah dekat cukup lama, tiba-tiba dia menghilang dan tidak pernah menghubungi lagi. Kamu pernah mengalami galau yang seperti itu? 

Sebetulnya tidak ada yang salah untuk merasa galau. Galau itu diciptakan untuk menghiasi hari-hari. Meskipun sering diartikan negatif, ternyata galau adalah awal yang baik untuk berkarya. 

Namun kita memiliki cara yang berbeda dalam mengekspresikannya. Ada yang curhat kesahabat lalu menyendiri disudut kamar sambil menangis dan ada pula yang menjadikannya sebuah karya.

Saat malam tiba, saat galau memuncak, saat itulah waktu terbaik untuk menulis. Tidak perlu kertas dan pena untuk mencurahkan kesedihan, hanya perlu notes di handphone untuk mulai membuat tulisan.

Tulis apa pun yang sedang dipikirkan, meskipun susunan paragraf atau baitnya berantakan. Tidak masalah, selama kegalauan itu bisa tumpah. Suatu saat nanti akan ada masa dimana semesta akan menyadarkanmu satu hal, bahwa segala gundah gulana di masa lalu telah berubah menjadi karya baru.

Saya pribadi, sering kali menuliskan segala bentuk keresahan disecarik kertas atau pun dicatatan handphone, itu bisa membuat lega segala resah didada. 

Sering kali ketika galau melanda,saya bisa menciptakan puisi dalam hitungan jam yang terkadang saya unggah di media sosial. Walau sering kali tulisan itu saya perbaiki, karena susunan kalimatnya kurang pas. 

Saya punya prinsip bahwa tidak baik jika berlarut-larut dalam kesedihan dan keterpurukan dikarenakan itu akan berdampak pada psikis dan bisa merambat ke hal-hal lain. 

Seperti tidak semangat dalam beraktifitas, tidak mau makan, tidak mau keluar rumah, dan menutup diri dari dunia luar. Itu akan menghancurkan diri perlahan. Bukankah kita harus menyayangi diri sendiri terlebih dahulu? Jangan hancurkan dirimu terhadap hal yang belum tentu pasti.

Disisi lain, saya terlibat secara langsung dalam kegiatan yang berkaitan dengan alam, tujuan pertamanya adalah untuk mencari pengalaman dan ilmu sembari melupakan kegalauan yang sedang dialami. 

Dengan pergi ke alam saya bisa merasakan ketenangan yang hakiki,bebas tanpa beban dan pikiran yang sering kali semeraut. Itulah yang sering saya lakukan jika ada masalah kehidupan lainnya ataupun berkenaan dengan kegalauan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x