Mohon tunggu...
Pebrianov
Pebrianov Mohon Tunggu... Pembaca yang khusyuk dan penulis picisan. Dulu bercita-cita jadi Spiderman, tapi tak dibolehkan emak

Bersukarialah dengan huruf, kata dan kalimat. Namun jangan ambil yang jadi milik Tuhan, dan berikanlah yang jadi hak kaisar.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Roh Pemungut Air Mata Raga

25 April 2017   05:10 Diperbarui: 25 April 2017   19:41 0 6 3 Mohon Tunggu...
Roh Pemungut Air Mata Raga
sumber gambar : http://nexter.org

Menggeliatlah roh saat raga tak henti memacu tubuh di ruang laga. Dipandangnya penuh heran. Bukan tak pernah ia bersuara nyaring di kedalaman.

Raga pernah ditiupnya. Dibentak, bahkan hatinya ditampar. Tapi raga seperti si Tuan tuli yang kukuh berhamba pada tubuh duniawi. Roh tak lagi dipandangnya. Padahal roh itulah perawat jiwa para raga untuk nikmati kehidupan.

Roh berkata "Apa yang kau cari, raga? Telah kuberikan padamu gerai sakral untuk nikmati ketenteraman."

Raga bukannya diam, malah berteriak penuh kesenangan dan makin memacu benturan di pesta kemegahan diri.

Roh pun akhirnya terdiam. Perlahan tertunduk dan menangis di dalam raga. Dipandangnya langit. Berbicaralah ia pada terang yang berkilau.

Seketika langit menggelegar tanpa raga sadari. Terjengkang raga dari panggung kegagahan. Ujung lidah kilaunya lemparkan raga ke jurang dalam dan tajam.

Sebagian raga menangis kesakitan. Tubuh penuh luka dan berbau. Berbicaralah ia pada roh tentang pertaubatan. Didengarnya penuh khidmat setiap aliran bisik roh. Kemudian roh memungut butir air mata raga. Dibasuhnya sebagai tanda hidup baru.

Sebagian raga lagi masih jumawa di lembah kesakitan. Berteriak penuh makian agar tak terlihat lemah. Sedikitpun tak berniat mendengar setiap kata roh.

Roh bersedih dan menangis kemudian keluar dan menjauhi raga. Disaat yang sama kilau langit bentangkan tangga songsong kebebasannya.
Raga jadi terdiam. Kaku. Tak ada lagi sisa jumawa.

Dari atas anak tangga itu roh sejenak menoleh dan melihat ceceran airmata duka disekeliling raga. Tak hendak ia memungutnya. Kelak semua itu akan dilaporkannya pada Sang Pemilik maha kilau langit.

------

Peb24/04/2017

KONTEN MENARIK LAINNYA
x