Mohon tunggu...
Mgs. Fisika Fikri
Mgs. Fisika Fikri Mohon Tunggu... Administrasi - Orang yang punya seabrek mimpi :D

Lakukanlah sesuatu yang kau sukai maka kau tak akan merasakan berkerja sehari pun (Confucius) Membaca dan menulis adalah dua hal yang kusukai.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Guru Ngaji

19 Juni 2020   23:26 Diperbarui: 19 Juni 2020   23:26 73 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Guru Ngaji
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Latar belakang seorang guru, orang tua penulis sangat peduli dengan pendidikan. Bahkan penulis dibiarkan tak sekolah selama satu tahun karena asyik bermain jadinya penulis terlambat di bangku sekolah.

Penulis mulai paham saat banyak pakar menyoroti fenomena usia anak yang terlalu dini masuk ke sekolah padahal di usia yang  harusnya dihabiskan untuk bermain.

Satu keuntungan lagi bagi anak guru adalah tak usah payah-payah mengikuti kursus karena sambil memasak ibu bisa menjawab soal-soal yang ditanyakan. Ayah sambil tidur-tiduran juga bisa menjawab soal matematika karena background pendidikan kedua orang tua penulis adalah Pendidikan Fisika. 

Tapi tidak untuk mengaji!!!

Pada bagian ini, penulis dituntut untuk berguru pada ahlinya meski . Bersama kakak, penulis diantar ke tempat guru mengaji. Guru mengaji begitu spesial di mata Ibu.

Baginya guru mengaji adalah orang yang berhak menentukan kehidupanmu setelah orang tua. Itulah budaya yang tertanam di orang melayu yang ada di Kepulauan Bangka tempat ibu berasal.

Bahkan ia sering menceritakan pengalamannya mengaji bersama gurunya yang tahu apabila terdapat tajwid yang salah padahal di satu sisi sang guru sedang mengawasi murid yang lain. 

Pengalaman ini juga terjadi saat penulis belajar mengaji meja penulis selalu diketok oleh sang ustadz ketika ada yang salah baca padahal beliau sedang menyimak teman yang lain.

Jadi penulis akhirnya mengerti mengapa ibu mengistimewakan seorang guru mengaji di waktu kecil. Guru mengaji di waktu kecil adalah sosok guru yang paling berjasa bagi kehidupan seseorang murid. 

Maka jangan anggap enteng pekerjaan guru mengaji yang ada di masjid-masjid kampung. Di tengah tumbuhnya dunia pendidikan akademik saat ini masih ada yang berkenan mengajarkan huruf hijaiyah bagi anak-anak kita yang bahkan dibayar seadanya dan banyak pula yang hanya ikhlas beramal.  Namun penulis yakin masih banyak orang-orang yang memberikan perhatian lebih kepada guru mengaji.

Karena tanpa kehadiran mereka yang mengenalkan huruf hijaiyah dan menyimak bacaan kita bisa jadi kita belum  tentu dapat membaca ayat-ayat suci Al-Qur'an.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan