Mohon tunggu...
Gunawan S. Pati
Gunawan S. Pati Mohon Tunggu... Dosen - dosen

Penikmat buku dan pengamat pendidikan dan sosial.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

"Flipped Classroom" sebagai Pendekatan Alternatif dalam PTM Terbatas

31 Agustus 2021   21:39 Diperbarui: 2 September 2021   14:47 917 61 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
"Flipped Classroom" sebagai Pendekatan Alternatif dalam PTM Terbatas
Ilustrasi flipped classroom (Sumber: Freepik/creativeart)

Pada akhir bulan Agustus grafik Covid-19 sudah mulai melandai terutama di wilayah Pulau Jawa. Bebarapa daerah kabupaten atau kota juga sudah siap-siap membuka pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas. 

Bahkan rencans Dinas Pendidikan (Disdik) DKI Jakarta bakal memberlakukan PTM terbatas Tahap 1 mulai Senin, 30 Agustus 2021 pada 610 sekolah (Kompas.com.29/8/2021). 

Pembukaan PTM terbatas di DKI Jakarta bisa jadi akan diikuti oleh daerah-daerah lain akibat banyaknya kendala pembelajaran daring dan timbulnya learning loss.

Sebelum pandemi Covid-19 merebak pertengahan tahun 2020 sekolah sudah pernah melaksanakan pembelajaran jarak jauh (PJJ) dengan memanfaatkan berbagai platform pembelajaran dan juga melakukan pembelajaran campuran (blended learning). 

Tentunya berbagai karakteristik model pembelajaran pasti ada nilai positif dan negatifnya. Pengalaman tersebut sangat berharga untuk dianalisis dan hasilnya bisa digunakan untuk merancang PTM terbatas saat ini. 

Substansinya PTM terbatas harus dimanfaatkan seefektif mungkin oleh pengajar agar hasilnya bisa optimal. Flipped classroom merupakan salah satu pendekatan pembelajaran sebagai variasi bagi pengajar baik guru dan dosen.

Sekilas Flipped Classroom

Berbeda dengan pembelajaran konvensional yang selalu diawali dengan guru menjelaskan materi pelajaran kepada siswa kemudian siswa diberi tugas-tugas untuk dikerjakan. 

Dalam Flipped classroom (FC) siklusnya dibalik, siswa diberikan tugas-tugas setelah itu guru menjelaskan materi pelajaran ketika berada di kelas. Berawal dari gagasan Jonathan Bergmann dan Aaron Sams guru kimia di Woodland Park, Colorado, USA ingin membantu beberapa siswa yang tidak masuk kelas sebab berbagai alasan. 

Untuk mengajar mereka kembali agar pengetahuannya sama dengan siswa lainnya nampaknya tidak mungkin, akhirnya Bergmann dan Sams membuat video pembelajaran yang dapat ditonton siswa yang tidak masuk kelas. Dengan cara seperti ini, siswa yang tidak masuk bisa mengikuti pembelajaran lewat video. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan