Mohon tunggu...
Paulus Tain Tukan
Paulus Tain Tukan Mohon Tunggu... Guru dan Pemerhati Pendidikan

Mengajar di SMA dan SMK Fransiskus 1 Jakarta Timur

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Oscar, Si Petarung

27 Maret 2020   09:00 Diperbarui: 27 Maret 2020   11:51 14 0 0 Mohon Tunggu...

OSCAR

         Penghuni kolam keragaman berukuran 2x3 meter persegi itu heboh. Pasalnya, tiba-tiba seekor ikan Oscar diceburkan. Seisi kolam pun panik. Dunia ikan tahu benar, Oscar adalah sejenis ikan petarung, bahkan ikan predator. Sekejap, kolam yang dihuni beragam ikan itu sepi. Semua ikan bersembunyi ke kediamannya masing-masing dengan perasaan was-was.

            “Coba kamu selidiki si Oscar itu! Tapi, tetap waspada.” Kata Ruben, si ikan mas. Ia memang dituakan di kolam keragaman itu.         Raka, si gurame muda, dengan semangat mudanya meraih sebatang bambu, lalu menghampiri Oscar yang terpekur di pojok kiri kolam. Dari balik batu, dengan tangan gemetaran, ia menyodok-nyodok pelan perut Oscar. Oscar tidak  bergeming. Ia tidak menyerang. Raka pun semakin penasaran. Dengan  ekstra tenaga, ia menyodok dengan sekuat tenaga hingga Oscar terbentur ke dinding kolam. Ternyata, Oscar tidak berbalik menyerangnya. Dengan percaya diri,  Ia menghampiri dan mengamati Oscar.  Si predator itu ternyata sudah renta. Sisik-sisiknya tidak beraturan. Sirip kanannya buntung dan bermata satu pula.

            Raka bergegas menemui Ruben.

      “Lapor, Pak. Ternyata tamu tak diundang itu sudah tua. Kondisinya memprihatinkan. Siripnya buntung, sisik-sisiknya keriput, dan bermata satu”.

 “Saudara-saudaraku sebangsa dan seperjuangan. Tidak perlu takut. Ternyata Oscar yang satu ini tidak lagi punya gigi. Ia sekarat.    

    Mendengar pengumuman itu, segenap penghuni kolam beramai-ramai menghampiri Oscar.

     “Anakku, ambil palu dan segera rontokkan gigi-ginya!” Perintah Belida Senior, mantan petarung dari Sumatera, kepada Belida Yunior.

          “Kenapa ayah?    

“Karena dalam pertarungan kejuaraan ikan hias petarung se-Indonesia tahun lalu, 2 gigi ayah patah oleh bangsa Oscar.”

      Rendy, si cupang pun tersulut emosinya. Amarahnya semakin meluap-luap ketika membayangkan kedua bola matanya pecah dalam pertarungan dengan bangsa Oscar, kontingen dari Sulawesi Utara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x