Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Kebocoran Data, Vaksin, Jokowi, antara Tabiat dan Politis

3 September 2021   20:16 Diperbarui: 3 September 2021   20:17 259 10 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kebocoran Data, Vaksin, Jokowi, antara Tabiat dan Politis
CNN.com

Akhir-akhir ini riuh rendah mengenai kebocoran data. Berita yang sama berulang dengan konteks yang berbeda. Kali ini mengenai aplikasi Pedulilindungi, berkaitan dengan sertifikat vaksinasi covid 19. Lebih ribut lagi, kala korbannya adalah Presiden Jokowi.

Isu dan fakta kebocoran data sejatinya bukan barang baru. Perlu disegarkan ingatan, bagaimana Denny Siregar yang data pribadinya disebarkan oleh oknum pegawai sebuah operator besar, plat merah lagi. Ini fakta yang terjadi.

Dunia digital, susah mengatakan data sangat aman dan personal, mengapa?  Setiap aktivitas kita di dunia maya, internet, suka atau tidak, rela atau berat hati kita sudah memberikan akses data pribadi kita pada pihak ketiga, dan seterusnya. Salah satu kita aktif, atau baru mendaftar di Kompasiana saja kan perlu scan KTP.

Hal yang wajar, lumrah, dan sangat biasa sih sebenarnya. Masalah adalah pada kebiasaan, bahkan tabiat bangsa ini yang tidak bisa dipercaya. Salah satunya jelas yang terjadi pada Dennny Siregar waktu itu. Pegawai yang memiliki akses data ternyata tidak memegang kepercayaan dan sumpah dia sebagai pegawai. Lepas dari ideologi dan juga afiliasi politik. Ini soal tabiat yang memang buruk, lemah, dan jelek.

Tentu saja ini salah satu aspek bagaimana orang tidak bisa dipercaya. Jual beli data yang sepele, seperti nomer telpon oleh para pelaku jasa penjualan itu seolah wajar. Padahal tidak. Lihat saja, bagaimana bisa tiba-tiba ada orang menawarkan asuransi, pinjaman, dan sebagainya. Salah satunya adalah penjualan data oleh para tenaga pemasaran.

Lagi-lagi sikap tidak bertanggung jawab, tidak bisa memegang kepercayaan, dan tidak bisa dipercaya pada akhirnya. Hampir semua lini kehidupan.

Sejatinya sama juga dengan kejujuran. Begitu heboh bangsa ini ketika ada satpam, pegawai, atau siapa saja menemukan uang dalam jumlah besar dan mengembalikan. Ini seharusnya bukan prestasi, tapi sebuah keharusan, sebuah kebiasaan, habit, yang bukan haknya ya dikembalikan. Negara-negara maju tidak akan mau mengambil apa yang bukan haknya.

Lha di sini, maling berdasi saja bejibun. Tahu mereka itu bukan haknya, diembat juga. Apalagi hanya soal  data. Akademisi, doktor, guru besar, dan yang lebih rendah sangat biasa melakukan  plagiasi. Artinya memang sudah bawaan tabiat buruk ini di semua lini kehidupan.

Sertifikat Vaksin dan keriuhannya.

Sejak vaksin bisa sukses, banyak pihak mengembuskan narasi-narasi negatif. Mulai dari pencetakan yang menyebarkan data pribadi. Apa sudah amnesia semua, bagaimana pas persyaratan photo copu KTP untuk pinjam ini dan itu, syarat apapun ada copy KTP dan bahkan KK. Jauh lebih banyak data pribadi dalam  penggandaan kartu itu dari pada mencetak sertifikat vaksin. Agak-agak lebay, bau-bau politis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan