Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Sepinya Praperadilan MRS dan Usainya Ormas Itu

4 Januari 2021   15:34 Diperbarui: 4 Januari 2021   15:46 587 18 5 Mohon Tunggu...

Sepinya Praperadilan MRS dan Usainya Ormas Itu

Cukup menarik apa yang terjadi dengan sidang perdana praperadilan MRS. Sepi dari para pengikut alias laskar. Padahal biasanya sangat jauh berbeda. Biasa dalam hal ini, menyangkut kepentingan mereka atau ketika yang mereka tuntut disidang. Kekhasan mereka itu pengerahan massa. Laik itu dicermati  mengapa tiba-tiba sepi.

Ingatan perlu dibawa kembali ketika sidang Ahok, bagaimana rekayasa persidangan, tempat, dan sebagainya diupayakan agar tidak ada desakan, tekanan, dan pengerahan massa sehingga sangat berpengaruh kepada independensi hakim. Selain tentu saja faktor keamanan dan stabilitas politik yang menjadi pertimbangan masak-masak.  Itu konteks di mana mereka berkepentingan karena menginisiasi peradilan Ahok. Ada pada kepentingan mengawal apa yang mereka perjuangkan.

Kisah keriuhan kedua ada pada persidangan Bahar Smith. Bagaimana mereka datang dan memenuhi gedung pengadilan. Ini pada konsep kepentingan mereka, atau salah satu bagian dari mereka terkena kasus hukum. Selalu riuh rendah, datang, dan memenuhi sekitaran pengadilan. Bahar Smith ini belum apa-apanya jika dibandingkan dengan keberadaan dan reputasi MRS. Mengapa mendadak sunyi?

Pandemi. Hal yang tidak masuk akal. Mengapa? Mereka mana takut dengan pandemi. Berkali ulang kelompok terlibat dalam aksi dan kegiatan yang bergerombol di masa covid sudah merajalela. Paling pasti, jelas, dan tidak bisa disangkal ya kegiatan penyambutan MRS, acara keagamaan di Petambu-ran, pesta pernikahan putri MRS, dan acara di Mega Mendung. Semua sudah masa pandemi dan aksi tetap saja ada.

Sama sekali bukan alasan karena takut menjadi klaster penyebaran covid. Sudah berlangsung berkali ulang keadaan itu dan mereka biasa saja. Toh aksi demo-demo yang lain susah melepaskan dari pelakunya adalah mereka-mereka ini.

Bohir menarik diri. Ini lumayan masuk akal. Jangan dikira main-main, SKB para menteri dan kepala lembaga ini sangat serius. Ormas terlarang lho, capnya ngeri, setara PKI. Jangan dianggap main-main, begitu pesan yang hendak disampaikan pada akhir tahun yang lalu. Siapa yang mau ikutan terseret dan mau dekat-dekat dengan kebo gopak, takut dekat dengan erbau kotor lumpur.

Pernyataan para penyandang dana jauh lebih sunyi dari pada waktu-waktu yang lalu. Jelas maksud dan artinya, bahwa mereka juga jerih melihat perilaku pemerintah yang maju terus. Pernyataan Kapolda Metro yang mengatakan gas tanpa ada gigi mundur, ternyata membuat mereka berpikir ulang.

Pembekuan rekening ormas terlarang. Ini sangat mungkin. Tidak ada makan siang gratis, sama juga dengan demo. Mau berangkat perlu ongkos, teriak lapar dan haus, pandemi pula. Ketika kas makin tipis, rekening dibekukan, susah bergerak. Massa mana mau jalan tanpa adanya uang dan makan siang. Praktis aktivitas sudah terhenti sejak awal. Operasional selesai.

Penyerahan MRS pun sudah sepi. Keberadaan dan nama besar di tengah massanya sudah surut. Lihat saja ia datang hanya dengan segelintir orang. Pengerahan massa sudah tidak mempan karena pernyataan keras, tegas, dan lugas baik Pangdam Jaya ataupun Kapolda Metro Jaya. Ini tidak main-main. Lihat saja elit-elit mereka juga taat pada panggilan pertama atau kedua, tanpa berani mangkir-mangkir lagi. Berbeda dengan masa lalu yang seolah mereka di atas hukum.

Pencopotan baliho akhir tahun lalu dan kemarin pencopotan atribut, banner, dan plang nama ormas terlarang makin membuat ciut nyali para laskar. Siapa yang berani melawan Polri dan TNI kecuali mereka teroris yang sudah tercuci otaknya. Toh mereka tidak akan memilih mati konyol melawan petugas yang menurunkan baliho dan papan nama misalnya. Tewasnya kolega mereka yang dicoba untuk glorifikasi telah gagal total. Pernyataan Komnas HAM yang sudah mulai tidak menguntungkan mereka, tentu saja membuat elit mantan ormas ini berpikir ulang kali untuk berulah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN