Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pemakzulan dan Hukum ala Netizen

6 Juni 2020   11:52 Diperbarui: 6 Juni 2020   11:54 364 23 1 Mohon Tunggu...

Pemakzulan dan Hukum ala Netizen

Riuh rendah wacana ataupun aksi, tekanan untuk melakukan pemakzulan presiden masih cukup ramai. Presiden dan pemerintah tetap bekerja, rakyat yang masih "nganggur" di rumah brisik bela sana, tuding sini, dan ada pula yang muak dan jengkel karena itu lagi itu lagi, baik pelaku ataupun temanya.

Gak jauh-jauh, mulai 2014 kog begitu terus. Apa yo gak capek, apa gak ada kerjaan lain, lha yang dikeroyok lho tetap saja kerja. Yang melakukan katanya kritik juga tambah kencang karena ikatan pinggangnya makin mencekik. Pelakunya tidak jauh-jauh juga, malah nambah dari orang yang pernah dapat keenakan kemudian terpinggirkan. Lha dalah, ribetmen urip e.

Memang hukum tidak ada yang dilanggar dengan model seminar, pembicaraan, dan diskusi soal impeachment presiden. Toh itu  langkah yang masih sangat jauh dari sebuah penggulingan kursi presiden. Beda era dan  cara penjatuhan ala, maaf almarhum Gus Dur.

Aneh dan lucu ketika pentolan FPI mendorong MPR untuk melengserkan presiden. menyedihkannya adalah alasan yang dikemukakan. Jika mengurus negara gagal itu sih masih lah waras. Lha ini soal haji, masalah penundaan haji itu tergantung Kerajaan Saudi Arabia. Lha mau ibadah di mana jika presiden tetap memaksakan haji tetap ada, Monas?

Kemarin ada dua kubu yang menyatakan bahwa akan ada empat kelompok yang potensial mengagendakan penggulingan kekuasaan, mau namanya pemakzulan, impeachment, atau makar terserah. Itu dari sisi oposan. Sangat logis dengan alasan dan data yang cukup menunjang. Sangat bisa diterima akal sehat dan akal normal.

Ada pula di waktu yang berdekatan, konon dari sisi dalam istana juga "ada" gerakan untuk menggulingkan presiden, ala Gus Dur yang lalu. Cukup susah, meskipun sangat mungkin, bisa saja terjadi. Namanya politik itu bisa apa saja. Namanya kawan dan lawan dalam politik siapa yang tahu.

Kudeta, jauh lebih kecil lagi, melihat sepak terjang militer yang jauh dari perilaku politik praktis dalam kawalan Panglima Hadi yang masih normal-normal saja. Kepala Staf angkatan pun terlihat bagaimana kiprah mereka. Berbeda jika beberapa saat lalu, yang memang sangat kentara bagaimana elit militer itu molitik. Itu bukan eranya lagi.

Ada sebuah pernyataan, bagaimana kejahatan itu bukan semata karena banyaknya penjahat, namun diamnya orang baik melihat itu semua. Sepakat dengan paham itu, namun bagaimana memaksa orang baik itu juga tidak bisa. Ternyata tidak demikian. Ketika sudah mentok, yang diam itu juga bisa bersikap. Sama juga dengan semput kalau terinjak juga akan menggigit.

Bagaimana  sejarah kita berkali ulang menjawab itu. Kondisi 98 yang sepanjang 32 tahun hidup dalam bayang-bayang diktator, pemimpin korup, dan selalu ditakut-takuti dengan napol dan komunis, toh tumbang juga. Siapa yang menyangka Pak Harto bisa tumbang. Bagi yang lahir paling lambat 80-an akan tahu bagaimana kondisi saat itu kehidupan itu.

Pilpres 2019  pun sebenarnya identik. Berbagai pihak mengatakan Prabowo akan menang karena begitu masifnya pemberitaan, apalagi dunia medsos yang begitu gegap gempita untuk menyuarakan Prabowo. Pendekatan yang pernah mengantarkan kemenangan untuk DKI 2017 dengan orang dan tim yang relatif sama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN