Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Jansen Sitindaon dan Tantruman ala Demokrat

19 Mei 2020   09:12 Diperbarui: 19 Mei 2020   09:12 580 22 6 Mohon Tunggu...

Jansen Sitindaon dan Tantruman ala Demokrat

Ikut prihatin dengan apa yang sedang melanda keluarga besar elit partai Demokrat Jansen Sitindaon. Pamannya menderita sakit ginjal dan ternyata positif pula terjangkit corona. Ada beberapa hal cukup menarik untuk dilihat lebih dalam, bagaimana perilaku elit partai satu ini dalam menyikapi keadaan. Benar ini adalah ranah privat, toh dari beberapa hal juga terkait dengan politik.

Ke mana suara Jansen Sitindaon ketika ada kader Demokrat terkena covid positif usai konggres nasional mereka? Ini jelas ada kaitan langsung denga partai dan dirinya selaku kader dan pengurus toh diam-diam saja tidak berkomentar. Berbeda ketika itu adalah pamannya, mengaku sangat menyesakkan dada dan menakutkan.

Identik dengan Demokrat dan ketua serta sesepuhnya, ketika menyangkut kerabatnya langsung saja riuh rendah. Belum lama ia menghina Jokowi bahasa Inggrisnya kalah sama cucu SBY. Ini menghina, kalau kritik akan mengatakan perbaiki pelafalannya sehingga lebih baik lagi. Malah diperbandingkan dengan anak-anak dan itu konteksnya membela karena surat terbuka, bukan soal kualitas berbahasa asing.

Bagaimana mereka ramai-ramai menyerang ke mana-mana kepada siapa saja, tanpa kenal ampun. Apakah mereka terdengar ketika KPAI melarang Djarum mengadakan audisi? Atau ketika ada anak sekolah hanyut karena pembina Pramukanya teledor? Sama sekali tidak ada. Mendua dan baperan alias tantrum ketika berkaitan dengan kerabatnya.

Apalagi memikirkan bangsa dan negara. Jelas ke mana arah 2024 untuk Demokrat adalah lupakan dan menyusul Hanura. Mereka lupa membangun prestasi hanya sensasi demi sensasi saja yang diketengahkan ke depan publik.

Jansen mengatakan jika pamannya tidak ke mana-mana. Nah ini lagi, ketika menyangkut pamannya ia paham dan bener. Namun ketika memikirkan negara ia lupa. Mereka, termasuk Jansen Sitindaon meminta lock down berkali-kali diungkapkan. Toh sama saja bukan? Tidak ke mana-mana saja masih terjangkit, karena tentu masih ada yang datang.

Soal pilihan lockdown atau PSBB atau jaga tangga, sama saja ketika disiplin diri itu tidak ditaati dan dijalankan dengan semestinya. Unsur politis lagi yang berbicara. Mengapa? Karena mau pansos bagi partainya dengan menekel kinerja pemerintah. Padahal tentu mereka paham dengan apa yang terjadi.

Sikap mendua. Kongres nasioal mereka merasa baik-baik saja, tidak merasa bersalah ketika pandemi mulai menyerang. Selalu ada dalih, toh izin pelaksanaan dari pemda dan kepolisian ada. Hukum memang belum bisa melarang karena masih awal dan belum ada payung hukumnya. Ini ranah kepedulian dan rasa, bagaimana solider dengan keadaan.

Demokrat belum cukup memberikan sosialisasi dan bekerja secara optimum di tengah pandemi ini, padahal sangat mungkin mendapatkan simpati publik dengan kinerja nyata. Misalnya menjadi sukarelawan, menjadi garda terdepan untuk mengawal apapun bentuknya untuk menjaga jarak.

Bantuan APD dan semacamnya itu seolah menggarami lautan, tidak akan tampak karena begitu banyaknya hal yang sama dilakukan oleh bahkan alumni sekolah pun. Sama sekali tidak memberikan dampak politis, tenggelam di tengah riuh rendahnya bantuan. Tentu tidak ada yang salah, namun secara politis tidak ada pengaruhnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN