Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Jangan Sampai Politikus Ini Jadi Keping Puzzle Penyebaran Covid-19

26 Maret 2020   10:09 Diperbarui: 26 Maret 2020   10:20 280 9 1 Mohon Tunggu...

Jangan Sampai Politikus ini Jadi Keping Puzzle

Bupati Karawang postif covid menjadi sebuah tanya dan keadaan tanda tanya yang besar. Efek domino yang bisa sangat gede dampak bagi Indonesia. Mengapa? Karena dalam acara Demokrat jelas seluruh Indonesia hadir. Ada yang positif, dan memiliki peran, bukan tidak mungkin interaksi luas terjadi.

Satu lagi, ketika peserta yang ada di sana, juga menghadiri acara yang bersifat massal pula. Beberapa hal yang cukup memprihatinkan adalah, kondisi kelelahan para Uskup. Ingat usia mereka biasanya sudah sepuh, dan tidak sedikit yang memiliki penyakit akut. Ini bukan soal paranoid atau iman. Hal yang sangat logis.

Kondisi Ruteng yang konon daerah dingin. Kembali ini mengenai habitat yang cocok bagi virus ini. Soal kemungkinan, potensi, yang sering diabaikan. Dan itu adalah masalah.

Keberadaan panitia, petugas liturgi yang ada itu sangat rentan akan daya tahan tubuh. Mereka sibuk dalam hitungan bulan.  Capek, letih, dan juga emosi yang tidak stabil bisa menjadi pintu masuk virus. Lagi-lagi ini adalah potensi. Salah satu yang ada di sana jelas adalah orang yang pernah berinteraksi dengan pengidap berarti mereka juga sangat mungkin terkena.

Politikus memegang peran sentral hari-hari ini. Mobilitas mereka atas nama tugas, menyerap aspirasi, atau sebagai  pejabat menjadikan mereka sangat mungkin ke sana ke mari tanpa bisa lagi dicegah. Beberapa pihak yang sama memberikan bukti itu.

Dewan kunjungan kerja sebagaimana Blora dan menunjukkan arogansi, ketika mereka menolak diperiksa. Malah mempermalukan profesi lain, seolah mereka lebih sakti, lebih hebat, dan seterusnya. Virus tidak mengenal mereka dewan, kewan, atau pejabat. Lihat Pangeran Carles saja terinveksi dan positif.

Jambi juga menyusul. Kunjungan kerja lagi. Mirisnya adalah mereka ini berangkat tentu dengan kondisi yang mereka pahami. Nah ketika terjadi berombongan mereka mengidap corona, negara lagi yang nombok? Kan kurang ajar perilaku demikian.

Perilaku politik memang susah. Berbeda paradigmanya dan sering dipaksakan. Susah mereka sangat merasa paling hebat jika di daerah. Mana ada yang berani melawan, lha bupati atau walikota saja ngeper, apalagi jika sekelah kepala dinas? Ini kan soal arogansi juga.

Padahal presiden dan pemerintah sudah lama memutuskan untuk pembatasan interaksi sosial. Nah ketika yang menjadi bagian dan seharusnya paham saja malah membawa paradigma, nggugu karepe dhewe, mau apa? Perilaku  politikus kan memang tampil, menghabiskan anggaran, dan kinerja maaf zonk.

Mereka boleh merasa sehat, ingat covid, orang sangat mungkin tidak memberikan gejala, namun mereka sangat mungkin menularkan pada orang yang lemah daya tahan tubuhnya. Ini  yang seolah diabaikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN