Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Sekolah Tiga Hari ala Seto Mulyadi dan Kendalanya

5 Desember 2019   14:28 Diperbarui: 5 Desember 2019   14:44 107 8 3 Mohon Tunggu...

Sekolah Tiga Hati Ala Seto dan Kendalanya

Gagasan sekolah tiga hari yang diusulkan Kak Seto seolah indah dan memberikan harapan baru. Apakah demikian, ketika yang dijadikan rujukan adalah sekolah asuhannya, home schooling, yang ia klaim telah tiga belas tahun menerakan sistem itu. alumninya masuk perguruan tinggi elit dan sukses besar.

Apakah sesederhana itu? Coba melihat beberapa hal sebagai berikut.

Peserta didik HS itu cenderung kelas menengah atas, di mana sekolahnya relatif mahal, eksklusif, dan dengan rasio pendidik dan peserta didik yang jelas sangat ideal. Dengan sistem pendidikan yang demikian, jelas bahwa intensitas antarindividu siswa dengan siswa, siswa dengan pendidik jauh lebih intens dan mendalam.

Menggali persoalan dan juga potensi jelas memiliki lebih banyak kesempatan dan waktu. Interaksi yang sama susah didapat di sekolah konvensional, yang Seto Mulyadi juga bandingkan sekolahnya sendiri. Dengan capaian yang berbeda jauh. Ini sih membandingkan apel dengan duren.

Anak atau peserta didik HS itu cenderung anak-anak yang kalau bahasa Antoni de Melo anak yang bangum-sadar, di mana mereka sudah butuh untuk belajar sebagai bekal hidup. Mereka perlu sekolah dan bisa diyakini mereka ini orang tuanya tidak akan susah-susah ngoyak-oyak untuk belajar dan berangkat sekolah. Model ini di sekolah konvensional yang biasa juara ini dan itu. sekolah favorit pun cenderung demikian, alumninya banyak yang menjadi pejabat ini dan itu dan sukses.

Siswa HS juga bukan anak sembarangan, saya yakin tidak akan ada anak yang tidak memiliki uang jajan atau umbelen sekolah di HS. Ini pun akan identik dengan asrama seminari, dengan anak-anak yang sudah terpilih ketat dalam seleksi dan kemiripan tujuan bersekolah, mereka akan cenderung lebih sukses di kemudian hari. Ingat cenderung.

Anak-anak yang sadar, memiliki kelebihan, dan sudah terpilih, mosok iya di kemudian hari akan mangkrak, kan sangat kecil, dengan pendampingan intensif lagi. Jelas ini soal bekal bukan semata-mata sistemnya yang menjamin.

Sekolah Konvensional

Beberapa hal yang patut dicermati sebagai hal yang mungkin abai dilihat Seto, keberadaan murid itu  heterogen, ada yang rembes, umbelen, ada yang wangi, dan itu sangat mempengaruhi satu sama lain. psikologis mereka jelas terpengaruh. Yang umbelen bisa minder atau malah ngelunjak, yang wangi enggan bergaul dan seterusnya. Yakin pernah ada di HS? Toh umbelen dan rembes ini hanya sebentuk kiasan, adanya persoalan dari asal dan awali.

Soal niat, ada anak yang niat belajar, saya pernah menuliskan anak dengan kaos bola kaki di atas meja, dan saya ledek dengan sekolah bukan kenduri. Bayangkan sekolah model demikian, anak yag serius, guru yang setengah mati ketakutan, bisa mendidik sampai akhir tahun tampak jantungan pun sudah syukur banget.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN