Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

"Luka" PKS, Prabowo Menhan, dan Khong Guan Isi Rengginang

22 Oktober 2019   10:22 Diperbarui: 22 Oktober 2019   10:21 0 18 8 Mohon Tunggu...

Ketika Singa Gurun Serasa Kucing Rumahan

Biasanya bulan Puasa dan menjelang Lebaran, banyak berseliweran meme, kaleng roti kering yang isinya berbeda dengan aslinya. Olok-olok yang segar bukan dalam konteks menghina atau merendahkan. Kadang memang fakta kalau ekspektasi belum sesuai faktanya. Dan itu biasa  saja tidak perlu sewot dan kemudian ngamuk bukan?

Kemarin sore ketum Gerindra datang ke istana, dan jelas arahnya adalah kabinet. Dalam pernyataan yang masih separo ia mengatakan akan membantu presiden dalam bidang pertahanan, bukan pertanahan lho ya. Dan wajar jika ada pro dan kontra.

Salah satu elit PKS mengeluarkan pantun dalam media sosial yang mengatakan, kalau yang dikira singa gurun itu hanya kucing rumahan. Sangat mungkin ke mana arahnya dan siapa yang dituju. Meskipun akan dengan mudah mengatakan atau mengaku yang lain sah-sah saja. Sah pula penafsir yang mengaitkan itu dengan keberadaan Prabowo.

Ada juga pernyataan yang mengatakan dua kali jadi rival kini jadi pembantu. Kalau yang ini jelas lebih pasti dan spesifik. Nada merendahkan dan menilai jelek ada, dan lagi-lagi ya memang demikian. Soal iri atau pengin bukan menjadi bahan untuk dilihat lebih jauh.

Pihak lain mengatakan, buat apa ada dua kandidat jika pada akhirnya satu kubu, lagi-lagi yang ini lugas. Toh faktanya memang demikian. Elok dan pas yo memanga ada dalam dua belah yang masih saling berjalan seiring, bak rel, satu eksekutor, satu pengawasnya. Toh sudah akan pasti terjadi, buat apa juga ribet.

Fokus pada soal singa gurun dan kucing rumahan. Ini cukup memberikan gambaran bagaimana PKS melihat peta politik dan perkawanan politik itu. apakah hinaan, olok-olok, atau hanya sebatas ungkapan kosong?

Hinaan tidak, toh tidak juga sampai segitunya juga. Normatif saja dalam melihat politik itu, tidak usah terlalu banyak melibatkan emosi apalagi sampai ngamuk dan merusak lagi. Sudahlah anggap ini hanya guyon, olok-olok.

Mengapa olok-olok, ini sangat penting. Posisi PKS jadi sangat strategis dengan tetap berani sendirian selama ini beroposan. Bukan juga melihat karena tidak diajak atau ditinggal sendiri. Itu biar saja, bisa diulas sendiri.

Bagaimana mereka bersikukuh menetapkan Prabowo bahkan hingga "merevisi" itjima  ulama demi memberikan legitimasi bagi keberadaan Prabowo dan Sandi. Mereka itu sudah berolok-olok juga ketika menyematkan Sandi sebagai santri milenial.

PKS tahu bahwa mereka tidak cukup memiliki kader, tokoh, dan sosok yang bisa menandingi Jokowi dan Prabowo kemarin, jadi mereka mau tidak mau ada pada posisi mendukung salah satu, karena Jokowi pernah menolak mereka, ya sudah adanya Prabowo. Faksi yang ada juga susah menyatu pada posisi Jokowi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2