Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Koalisi 02, Ebola, dan Hanum Rais

27 Oktober 2018   10:39 Diperbarui: 27 Oktober 2018   11:34 0 13 8 Mohon Tunggu...

Menarik apa yang tersaji dari keberadaan koalisi 02, makin hari makin banyak blunder dan persoalan, daripada konsolidasi dan pemantaban ide, gagasan, dan program. Bak bola salju yang bergulir makin besar dan makin liar mengenai kisah Ratna Sarumpaet yang ternyata tidak cukup berhenti dan diam.

Ebola itu penyakit yang disebabkan oleh virus yang menyebabkan pendarahan. Darah bisa lewat bahkan lobang bekas suntikan atau injeksi yang kecil itu. Bisa dibayangkan bagaimana yang keluar melalui lobang-lobang tubuh lainnya. mulut, hidung, dan telinga bukan?

Virus ini bisa membawa kegagalan organ dalam yang akan membawa kematian jika tidak ditangani dengan baik. Waktu inkubasi yang relatif singkat apalagi pendarahan bisa membuat lebih cepatnya kematian.  Ini yang perlu diwaspadai.

Apa kaitan ebola dengan  koalisi 02? Jelas berkaitan dengan baik dan erat, karena begitu cepatnya virus itu membuat kegagalan organ dalam, sama juga kebersamaan 02 yang diwarnai oleh virus perselisihan di dalam. peristiwa oplas yang dipercaya sebagai kekerasan pada perempuan, sepuh lagi yang arahnya jelas deligitimasi pemerintah telah gagal. Kegagalan itu membawa penyakit separah ebola.

Demokrat yang sejak awal telah kalah langkah dengan Sandi membuat banyak ulah dan masalah. Tuduhan soal  kardus dan jenderal kardus.  Berujung tidak jelas itu masalah besar bagi kebersamaan mereka. Para pemilih yang masih menunggu langsung memutuskan bukan seorang pemimpin yang layak dipercaya, karena uang sebagai penentu.

Ternyata tidak berhenti pada kardus dan jenderal kardus, malah makin beranjak untuk "membiarkan" kader dan elit daerah tidak bisa dilarang untuk mendukung Jokowi, dengan dalih itu adalah kantong pemilih Jokowi. Cukup menarik, jika kantong Jokowi tetap tidak bisa diambil alih, artinya akan sama dengan 2014 yang lalu. Jelas kekalahan di depan mata, makin enggan pemilih yang masih menunggu untuk mau memilih pasangan ini.

Keberadaan Demokrat yang terang-terangan demikian, makin membuat PAN juga ikut memainkan ulah yang sama. Ada tiga penguat perilaku ugal-ugalan PAN ini. pertama, jelas melihat Demokrat berlaku demikian dan toh tidak ada perlakuan keras dari elit dan lingkaran dalam Prabowo. Mengikuti toh juga tidak akan ada apa-apa, dan benar

Dua, mereka juga berpikir sama, lebih cenderung menguatkan pileg daripada sekadar mengusung capres toh mereka tidak mendapatkan pengaruh yang cukup signifikan. Ada indikasi jengkel juga apalagi hasil survey banyak lembaga menyatakan posisi parpol ini kritis. Pilihan cerdik ketika fokus mereka adalah pileg dan parpol lebih dulu.

Ketiga, dugaan kardus yang masih belum juga ada konfirmasi itu cenderung hanya ucapan saja, kardusnya tidak jadi diberikan karena posisinya makin berat. Hal yang sangat bisa dimengerti, toh parpol sudah tidak bisa lagi menarik tanda tangan, pun mereka sudah tidak bisa juga membuat koalisi baru.

Sedikit berbeda dengan perilaku PKS yang masih berharap akan DKI-2, nanti, jika DKI-2 ini sudah definitif ada pada elit Gerindra, jelas mereka akan mengikuti langkah kedua sahabat mereka untuk menjauh dari dukungan bagi capres, mereka juga akan fokus pada kader mereka dan partai mereka terlebih dahulu.

Itu adalah ulah partai politik yang menjadi sebuah virus yang membuat pendarahan di dalam tubuh koalisi 02. Pihak  lain yang menjadi juga virus adalah perilaku ugal-ugalan para kader lingkaran terdalam mereka di dalam membuat klaim, pernyataan, dan perilaku mereka yang sering diisi dengan kebohongan, pemutarbalikan fakta, dan keriuhan yang tidak esensial.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3