Mohon tunggu...
Pardosa Godang
Pardosa Godang Mohon Tunggu... Dosen - Pelayan, pengajar dan pembelajar

Haus belajar, harus terus sampai aus ...

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Wahai PSSI, Ini Bukan "Sekadar" Soal Gonta-Ganti Federasi

3 Agustus 2022   18:40 Diperbarui: 4 Agustus 2022   12:05 126 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Walau terkesan sudah sangat terlambat, akhirnya kemarin ada jawaban dari AFF tentang komplain PSSI, yakni dugaan terjadinya "sepak bola gajah" pada pertandingan Vietnam v/s Thailand di Piala AFF U-19 2022. Jawaban AFF adalah tidak ada indikasi pelanggaran sportivitas, hal yang tidak dikehendaki oleh mayoritas pecinta bola tanah air.

Memang, kedua kesebelasan tersebut dituding bermain tanpa menjunjung tinggi nilai sportivitas dan tak berniat menang setelah skor imbang 1-1 dalam laga terakhir fase Grup A Piala AFF U-19 2022. Hasil yang sangat menyesakkan seluruh masyarakat Indonesia karena hal tersebut menjadikan timnas kita tersingkir dari lanjutan kompetisi tersebut.

Gagal Lanjut ke Semifinal Lalu Pindah Federasi Regional?

Selain protes pada pertandingan sangat menentukan tersebut, PSSI -- yang diwakili Ketua Umum dan pelatih Shin Tae-yong -- juga sempat protes pada sistem penghitungan klasemen. "Tidak berlaku lazim", "kuno dan ketinggalan zaman", adalah ungkapan yang disampaikan kepada publik yang sebenarnya adalah lebih pada ungkapan pencarian alasan atas kegagalan.  

Peraturan pertandingan tentunya sudah disampaikan dan disepakati sejak awal, bahkan sebelum kompetisi dimulai. Jika protes di akhir pertandingan karena merasa dirugikan, bukanlah sikap sportivitas yang layak ditiru.

Ungkapan lainnya adalah niatan pindah dari AFF (Federasi Sepak Bola Asia Tenggara) ke EAFF (Federasi Sepak Bola Asia Timur) sebagaimana menjadi wacana yang didesakan netizen sepakbola tanah air.

Beda AFF dan EAFF


Sesuai rilis CNNI 21/07 Indonesia akan merasakan perubahan besar sebagai konsekwensi pindah berkompetisi di asosiasi EAFF, karena dari sisi jumlah turnamen yang akan diikuti oleh timnas akan jauh berkurang.

Hal ini disebabkan oleh jumlah turnamen yang menjadi program EAFF saat ini sangat sedikit dibanding dengan agenda turnamen yang diselenggarakan oleh AFF. Organisasi EAFF yang baru berdiri pada 28 Mei 2002 kini hanya menyelenggarakan satu turnamen saja yaitu EAFF E-1 Football Championship untuk level timnas senior.

Kompetisi ini diselenggarakan rutin setiap dua tahun sekali dengan diikuti seluruh anggota EAFF, dan EAFF belum memiliki turnamen untuk kelompok usia, seperti U-22, U-19, dan U-16 seperti di AFF.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan