Mohon tunggu...
Panji Christianto Herlambang
Panji Christianto Herlambang Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Bagian dari program studi Film & Televisi, Fakultas Pendidikan Seni dan Design Universitas Pendidikan Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Merefleksi Diri Lewat Uniknya Pameran Fotografi di Pasar Antik Cikapundung

26 Oktober 2021   03:31 Diperbarui: 26 Oktober 2021   04:07 51 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

            Kasus Covid-19 yang mulai menurun memberikan dampak baik bagi seluruh masyarakat khususnya kota Bandung. Masyarakat yang dulunya merasa kesulitan dan dipaksa beradaptasi dengan keadaan, kini mulai bisa bernafas lega. Melihat aktivitas sosial yang mulai kembali aktif seperti sedia kala, juga kegitan yang melibatkan banyak orang mulai bisa diselenggarakan, seperti resepsi pernikahan hingga konser musik, tak terkecuali pameran karya seni. Tentu saja dengan tetap menjaga protokol kesehatan sebagai tindakan pencegahan untuk mencegah terjadinya peningkatan kasus Covid-19.

            Berbicara tentang pameran, saat ini para seniman yang ada di kota bandung sangat antusias dalam menyambut perlahan pulihnya kota Bandung dari Covid-19. Dibuktikan dengan banyaknya pameran karya seni yang diadakan di galeri seni seperti Selasar Sunaryo Art Space, NuArt Sculpture Park, Lawangwangi Creative Space, hingga pasar antik Cikapundung.

            Pasar Cikapundung, terkait tempat tersebut tentu akan menimbulkan pertanyaan “mengapa Pasar Cikapundung?” hal itulah yang menjadi keunikan di pameran fotografi yang diselenggarakan oleh Bandung Photography Month. Pameran tersebut adalah acara tahunan persembahan dari fotografer bandung untuk fotografer seluruh Indonesia. Selain dengan niat acara tahunan tersebut, ditempatkanya pameran ini di Pasar Cikapundung juga bertujuan untuk menaikan kembali ekonomi yang sempat terpuruk akibat dari Covid-19, khususnya dibagian pasar barang antik. Acara tersebut menjadi simbiosis mutualisme antara para pelaku usaha dengan penyelenggara acara. Disatu sisi para pelaku usaha dipromosikan secara tidak langsung lewat diadakannya acara tersebut di Pasar Cikapundung, disisi lain pihak penyelenggara mendapat benefit karena tempat diselenggarakannya pameran yang mendobrak aliran utama.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
            Ditambah dengan penempatan karya yang anti-mainstream dari mulai dalam lemari, bupet, meja, piano, hingga laci kecil tanpa mengubah posisi benda yang ada di Pasar Cikapundung. Hal tersebut membuat partisipan diajak untuk lebih mengeksplore Pasar Cikapundung.

            Selain tempat dan penempatan display-nya yang unik, karya yang dipajang tentu harus ikut dibahas karena itulah yang menjadi masterpiece dari seluruh rangkaian acara. Saat langkah pertama masuk melewati tangga tengah, pengunjung akan disuguhi oleh penampakan konsep foto yang dipajang dengan cermin ditengahnya, tema dari konsep tersebut adalah Potret Diri : Resilensi.

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi
            Situasi Pandemi Covid 19 sangat mempengaruhi mental hampir seluruh manusia di dunia. Sikap individu dalam menghadapi kesulitan, memaksa untuk mengatasi dan beradaptasi dengannya. Sikap ini akan memberikan berbagai pengalaman baru kepada individu terkait dengan keterampilan hidup seperti komunikasi, sikap realistis dalam merencanakan hidup, serta kemampuan memilih jalan yang tepat bagi hidupnya. Sikap ini adalah resiliensi. Itulah sepenggal kata-kata yang dikutip dari website bandungphotographymonth.com

            “Potret Diri : Resilensi” ini sengaja menempelkan karya fotografinya disebuah cermin, lalu dituliskan sebuah narasi dari masing-masing karya dibawahnya. Foto-foto yang dipajang disudut ini berbicara tentang bagaimana seorang manusia melewati masalah. Berangkat dari narasi karyanya, dapat diambil kesimpulan bahwa masalah akan menjadikan seseorang lebih kuat dalam menjalani kehidupan.  Ketika misalnya saat menjalani masa karantina mandiri, seorang insan yang terjangkit penyakit itu harus merasakan kesendirian yang akan terasa sangat lama. Dari kesendirian itulah manusia ‘bercermin’, merefleksikan diri terhadap diri sendiri, atau dalam istilah lainya adalah intropeksi.

            Melihat peristiwa pengalaman hidup tersebut, kita sebagai manusia dan juga mahluk sosial harus lebih ‘bercermin’, mengingat kita adalah mahluk yang paling sempurna diantara penghuni bumi lainnya. Menghargai diri sendiri, mengapresiasi apa yang sudah dilakukan, memaknai hidup, mencintai tubuh, dan bahwa kita bisa melalui apapun rintangan yang ada adalah pesan yang ingin diutarakan lewat kumpulan karya yang berjudul “Potret Diri : Resilensi”

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan