Mohon tunggu...
PANJI WICAKSONO
PANJI WICAKSONO Mohon Tunggu... manuver

I have in-depth knowledge of Logistic start-up Company and how to providing Training for employees, strong presentation and accustomed to maintaining partner in business activities

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Tahun "Kerbau Logam" Para Investor Institusi Siap Bertarung dengan Bearish Market

8 Maret 2021   09:00 Diperbarui: 8 Maret 2021   11:37 29 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tahun "Kerbau Logam" Para Investor Institusi Siap Bertarung dengan Bearish Market
https://m.pulsenews.co.kr/view.php?year=2020&no=1337905

Investor institusi membeli lebih dari 120 miliar won ($ 106 juta) dalam leveraged inverse exchange-traded fund (ETF) yang melacak kinerja patokan lokal KOSPI selama dua minggu terakhir, untuk mengantisipasi perubahan bearish dalam saham bullish selama berbulan-bulan pasar, data menunjukkan hari Minggu.

Produk keuangan derivatif dirancang untuk mendongkrak imbal hasil 2: 1 dibandingkan KOSPI saat pasar sedang turun. Misalnya, jika KOSPI turun 2 persen, ETF terbalik dua kali leverage akan memberikan pengembalian 4 persen kepada investor tidak termasuk biaya dan komisi, tanpa investor harus melakukan shortelling.

Data dari Korea Exchange (KRX) menunjukkan investor institusional membeli 120,2 miliar won KODEX 200 Futures Inverse 2X dari 22 Februari hingga 5 Maret, jumlah produk terbesar ketiga yang dibeli oleh mereka setelah saham POSCO (182,1 miliar won) dan Lotte Chemical ( 145 miliar won).

Ini jauh melebihi jumlah bersih bersih saham-saham besar yang dibeli oleh mereka termasuk SK Hynix (115 miliar won), Shinsegae (86.6 miliar won), KT (74.3 miliar won) dan S-Oil (69.5 miliar won).

Investor asing juga membeli bersih produk derivatif invers senilai 33,4 miliar won pada periode yang sama.

Produk yang diraih oleh dua pemain besar yang masing-masing menguasai 50 persen dan 30 persen pasar saham lokal itu berasal dari investor ritel perorangan yang menjual .5 152,5 miliar gabungan selama dua minggu terakhir.

Namun beberapa pihak berpendapat bahwa volume pembelian yang besar sebagian disebabkan oleh upaya untuk mempertahankan jumlah sekuritas yang tersedia di pasar oleh penyedia likuiditas (LP). Mereka bertindak sebagai perantara dengan membeli sejumlah besar sekuritas yang diterbitkan oleh perusahaan dan membuatnya tersedia untuk dibeli oleh investor ritel perorangan, terlepas dari posisi investasinya.

Beberapa investor mengharapkan kemungkinan perubahan bearish mengingat KOSPI sebagian besar telah stabil selama dua bulan terakhir, dengan tertinggi sebelumnya di 3.266,23 poin yang ditetapkan pada 11 Januari belum ditembus.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x