Mohon tunggu...
Sungkowo
Sungkowo Mohon Tunggu... Guru - Seorang guru

Sejak kecil dalam didikan keluarga guru, jadilah saya guru. Dan ternyata, guru sebuah profesi yang indah karena setiap hari selalu berjumpa dengan bunga-bunga bangsa yang bergairah mekar. Bersama seorang istri, dikaruniai dua putri cantik-cantik.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Artikel Utama

Pentingnya Pengenalan Keamanan PJAS terhadap Anak

11 Juni 2022   22:58 Diperbarui: 12 Juni 2022   06:05 254 18 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi anak-anak sedang membeli pangan jajanan di pinggir jalan/ Dokumentasi pribadi

Sebagian orang kurang memperhatikan pangan jajanan anak usia sekolah (PJAS). Entah pangan jajanan tersebut aman atau tidak bagi mereka. Aman dalam maksud mendukung kesehatan anak. Saya, tentu juga Anda, menganggap hal itu sangat penting. Karena, pangan jajanan yang aman tentu berdampak baik terhadap tumbuh kembang anak.

Apalagi mereka masih dalam masa mengenyam pendidikan. Asupan pangan jajanan yang aman sangat dibutuhkan. Dengan asupan pangan jajanan yang aman, mereka tidak hanya akan mengalami tumbuh kembang secara sempurna, tetapi juga sehat. Dan, keduanya sangat berhubungan dengan kecerdasan (1).

Mengulik hal ini tidak terlepas dari fenomena yang terjadi di tengah-tengah masyarakat. Yaitu, kini, khususnya di daerah, di mana ada gedung sekolah dengan jumlah siswa yang banyak, di sekitarnya banyak ditemukan pedagang pangan jajanan. Coba Anda perhatikan di daerah Anda. Betul bukan?

Selain di kantin sekolah, pedagang berbaris di luar pagar sekolah di sepanjang tepi jalan. Dari satu ujung ke ujung yang lain. Beragam pangan jajanan yang dijual. Rerata pangan jajanan yang disukai anak-anak.

Itulah sebabnya, anak-anak selalu memiliki uang saku. Mereka tidak pernah lupa mengenai uang saku. Jika orangtua yang lupa memberi uang saku, mereka selalu mengingatkan. Begitu uang saku sudah berada di tangan, mereka berangkat sekolah dengan riang gembira.

Sebagian besar anak mengaku kehilangan uang saku saat pandemi Covid-19 menggila. Karena, mereka belajar dalam jaringan (daring). Tidak mungkin orangtua memberi uang saku saat mereka belajar dari rumah.

Tidak salah anak-anak memiliki uang saku. Toh memang sesudah selama waktu tertentu belajar, mereka pasti mengalami rasa lapar. Sekalipun mereka sudah sarapan, bukan mustahil rasa kenyang hilang karena energi terkuras saat belajar. Apalagi kalau pelajaran (praktik) olahraga. Pasti mereka sangat lapar. Dan, ketika tiba waktu istirahat, mereka menyerbu pangan jajanan.

Mereka membeli pangan jajanan kesukaan. Kriteria pangan jajanan yang menjadi kesukaan mereka adalah enak disantap dan harga terjangkau. Itu saja. Kriteria yang lain, belum menjadi ukuran. Padahal, pangan jajanan yang aman di antaranya tidak terkena cemaran biologis, kimia, dan fisik/benda asing (2).

Cemaran biologis, misalnya, pangan jajanan tidak bersih; bau, rasa, warna sudah menyimpang; kemasan rusak. Cemaran kimia, misalnya, gosong, dibungkus kertas bekas/koran, menggunakan bahan pangan tambahan berlebihan, dan mengandung bahan berbahaya (boraks, formalin, dan pewarna tekstil).

Sedangkan, cemaran fisik, misalnya, ditemukan benda asing bercampur dengan pangan jajanan (rambut, kerikil, bagian tubuh hewan mati, dan staples).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan