Mohon tunggu...
Sahyul Pahmi
Sahyul Pahmi Mohon Tunggu... Masih Belajar Menjadi Manusia

"Bukan siapa-siapa hanya seseorang yang ingin menjadi kenangan." Email: fahmisahyul@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Sebelum Wafat, Inilah Nasihat Jalaluddin Rumi

27 November 2019   14:10 Diperbarui: 27 November 2019   14:28 606 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sebelum Wafat, Inilah Nasihat Jalaluddin Rumi
Ilustrasi: www.freemeditation.com

Jalaluddin Rumi, seorang Guru Besar Sufi yang lahir di Konya-Turki, karya-karyanya menjadi air mancur yang begitu menyejukkan bagi seluruh umat manusia, pesan-pesan cinta bagai mata air yang terasa tak henti-hentinya mengalir, apalagi di tengah zaman digital yang menuntut seluruh umat manusia untuk berakselerasi dengan perkembangan yang ada, wejangan-wejangan moral semakin hari harus tergeruskan oleh kecepatan yang ada.

Olehnya itu, pada artikel kali ini, saya ingin berbagi kepada teman-teman dari hasil bacaan saya, tentang nasehat Jalaluddin Rumi sebelum wafat.

Sebagai refleksi dari semua kesibukan dunia, yang telah kita kerjakan selama ini.

Tahun 1273, sebagai tahun dimana Rumi menderita sakit yang sangat serius, dokter-dokter yang datang untuk mengobati demamnya tak tahu apa penyebabnya, menyadari hal itu dokter-dokter kehilangan harapan, dan masyarakat yang ada di Konya hanya berharap pada sebuah keajaiban.

Namun tidak bagi Rumi, beliau sangat bahagia dan senang, kebahagiaannya itu dilukiskan dalam sebuah puisi:

Mengetahui bahwa adalah Engkau yang mengambil kehidupan, kematian menjadi sangat manis. Selama aku bersama-Mu, kematian bahkan lebih manis dibandingkan dengan kehidupan itu sendiri

Bagi Rumi, ia tidak datang ke penjara yang disebut "dunia", ia hanya ingin pulang ke tempat asal-Nya.

Kematian bagi seorang Jalaluddin Rumi, bukanlah sebuah perpisahan yang meninggalkan semua hal yang telah dimiliki, akan tetapi kematian adalah pertemuan kembali dari segala kepunyaan yang sebelumnya tidak dimiliki. Oleh sebabnya itu, banyak orang yang mengistilahkan kematian sebagai "malam pertemuan kembali".

Dan sebelum wafat beliau memberi nasehat:

"Aku harap kalian takut dengan Tuhan dimana pun kalian berada, makanlah sedikit saja, tidur sedikit, bicara sedikit, tahanlah diri kalian untuk melakukan kejahatan, tetaplah berdoa dan berpuasa, menerima tanpa mengeluh terhadap tingkah laku yang buruk dari orang lain. Orang terbaik adalah seseorang yang berbuat kepada semua orang, dan pembicaraan terbaik adalah pembicaraan yang sedikit dan ringkas, tapi komprehensif, dan semua pujian hanyalah milik Allah."

Semoga nasehat Rumi ini bisa terilhami di hati kita semua. Sebagaimana yang pernah beliau katakan:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x