Mohon tunggu...
Ozy V. Alandika
Ozy V. Alandika Mohon Tunggu... Guru - Guru, Blogger

Seorang Guru. Ingin menebar kebaikan kepada seluruh alam. Singgah ke: www.gurupenyemangat.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Mengapa Sedikit Sekali Kompasianer yang Menulis Pantun di Kompasiana?

21 Agustus 2021   18:17 Diperbarui: 21 Agustus 2021   18:20 233 22 12
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mengapa Sedikit Sekali Kompasianer yang Menulis Pantun di Kompasiana?
Mengajak Kompasianer Menulis Pantun. Dok. Canva/Ozy V. Alandika

Mengapa Sedikit Sekali Kompasianer yang Menulis Pantun di Kompasiana?

Biasanya kanal fiksi ramai diisi tulisan tentang puisi, cerpen, dan novel. Lho, pantunnya ke mana? Padahal pantun juga bagian dari karya sastra bangsa Indonesia sendiri, kan?

Di Kompasiana, aku saksikan postingan-postingan tentang pantun hanya muncul sesekali saja, tepatnya ketika peringatan Hari-hari Besar tiba.

Para Kompasianer yang cukup sering menghadirkan pantun hanya ada beberapa orang. Ada Pak Rustian Ansori, Pak Nugroho, Pak Thamrin Dahlan, dan Bang Ozy. Ups, yang terakhir itu namaku.

Sedangkan Pak Rudy dan Prof. Felix? Aih. Mereka sibuk bermain risak-risakan, lempar-lemparan artikel humor sampai-sampai isi perut kita terasa bocor.

Padahal dalam karya sastra yang bernama pantun juga ada humornya, kan? Nah, tepatnya pantun jenaka. Kehadiran pantun jenaka tiada lain adalah untuk menghibur, menyindir, serta membahagiakan siapa saja yang membaca dan mendengarkannya.

Bahkan, di SD tempatku mengajar, anak-anak di sana memiliki banyak koleksi pantun jenaka guna menyindir teman serta membuat suasana kelas jadi riuh. Kebanyakan dari mereka bermain pantun 2 baris, tapi tidak sedikit pula siswaku yang lancar berpantun 4 baris.

Maka dari itulah, aku sarankan kepada para Kners Bahari seperti Pak Rudy dan Prof Felix untuk sesekali berkirim pantun di Kompasiana. Siapa tahu nanti Bang Gui akan terbangun bersama tumbuhan porang dan kakartana.

Dibandingkan puisi, cerpen, atau malah artikel biasa, rasa-rasa menulis pantun boleh dibilang cukup mudah.

Dalam pantun kita bisa menyelipkan segenap untai rasa cinta, senang, sedih, duka, nasihat, adat, bahkan perasaan benci yang saat ini telah berubah menjadi sayang. Aku coba sajikan contoh sebait pantun jenaka , ya:

Aduhai elok berjalan kaki berdua
Tapi jangan sanding terlalu rapat
Aduhai elok Pak Rudy berbini tua
Perut jadi kenyang ajaran pun dapat

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan