Mohon tunggu...
Ozy V. Alandika
Ozy V. Alandika Mohon Tunggu... Guru, Blogger

Seorang Guru. Ingin menebar kebaikan kepada seluruh alam. Singgah ke: www.gurupenyemangat.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Menanamkan Mindset "Gaya Mengajar Guru adalah Gaya Belajar Siswa"

29 Agustus 2020   06:13 Diperbarui: 29 Agustus 2020   07:43 448 52 14 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menanamkan Mindset "Gaya Mengajar Guru adalah Gaya Belajar Siswa"
Gambar oleh White77 dari Pixabay

Gaya Mengajar Guru Versus Gaya Belajar Siswa

Mengajar dengan banyak gaya, boleh-boleh saja, kan?

Setiap guru punya gaya mengajar tersendiri, dan setiap siswa juga memiliki cara belajar yang beragam. Ini adalah salah satu bukti bahwa sesungguhnya karakter jiwa pembelajar itu sungguhlah kaya.

Kadang, ada karakter mengajar guru yang begitu menonjol dan disenangi oleh anak-anak didiknya. Misalnya guru itu mampu menciptakan pembelajaran yang menarik, aktif, kreatif, dan menghibur. Ujung-ujungnya, siswa akan jatuh cinta kepada guru yang seperti ini.

Ketika cinta siswa ini bertumbuh, suatu saat siswa akan beranggapan bahwa dirinya mau menjadi guru yang penuh cinta. Alhasil, gaya mengajar guru ia ingat betul dalam relung nostalgia sembari ia menggapai cita-cita, yang mungkin saja itu adalah menjadi guru.

Sebaliknya, siswa juga demikian. Berbeda siswa, maka berbeda pula karakternya. Banyak siswa pendiam, tapi tidak sedikit pula siswa yang mampu mencairkan suasana di kelas. Entah siswa itu suka nyeletuk, suka melempar humor, atau bahkan malah blak-blakan mengungkapkan isi hatinya.

Memanfaatkan situasi yang seperti ini, sebenarnya guru bisa mencontoh dan memetik karakter siswa untuk kemudian ia terapkan di kelas. Belajar dari pengalaman siswa, tak masalah kan?

Tentu saja, sebagai seorang pembelajar terlebih lagi di era milenial, seorang guru bebas dan merdeka untuk belajar bersama siapa saja. Guru bukan lagi satu-satunya pusat pembelajaran dan keilmuan. Malahan, gurulah yang perlu lebih aktif untuk menjadikan siswa sebagai mitra belajar.

Maka dari itulah, ketika kita tilik lebih dalam, maka sesungguhnya ada hubungan yang intens antara gaya mengajar guru dengan gaya belajar siswa. Perbedaan kelakuan siswa di kelas yang lamban menangkap pelajaran, suka ribut dan rusuh biasanya berbanding lurus dengan gaya guru.

Barangkali waktu itu siswa gagal paham terhadap apa yang disampaikan oleh guru. Barangkali anak itu gagal merasakan dampak ajar yang maknanya sudah dituangkan oleh guru. Serta, berbagai barangkali yang lainnya.

Termasuk juga dengan pembelajaran jarak jauh hari ini. Adanya kebosanan yang sempat singgah di relung pikir dan perasaan anak-anak agaknya berbanding lurus dengan gaya maupun metode ajar guru.

Entah itu daring, luring hingga blended learning, kalau gaya guru membosankan maka anak juga akan ikut bosan. Bosan ketemu bosan, apakah mereka bisa jadian? Ah, paling-paling jadi bosan kuadrat, alias kejenuhan. Hahaha

Menanamkan Mindset Bahwa Gaya Mengajar Guru adalah Gaya Belajar Siswa

Di saat santai pada pagi hari ini, saya sempat membaca buku berjudul "Menjadi Guru Profesional" karyanya Prof. Suyanto, Ph.D dan Drs. Asep Jihad, M.Pd. Saya menemukan sesuatu yang menarik di sini, terutama hal yang berkaitan dengan gaya ajar guru versus gaya belajar siswa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN