Mohon tunggu...
Id.Djoen
Id.Djoen Mohon Tunggu... ”Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholih dan saling menasihati supaya menaati kebenaran dan saling menasihati supaya menetapi kesabaran”

Anak Bangsa Yang Ikut Peduli Pada Ibu Pertiwi

Selanjutnya

Tutup

Teknologi Pilihan

Perpaduan Teknologi Pertanian Alami dan Modern

12 Mei 2019   23:17 Diperbarui: 15 Mei 2019   10:54 0 0 0 Mohon Tunggu...
Perpaduan Teknologi Pertanian Alami dan Modern
dokpri

Foto di bawah ini adalah gambaran lahan sawah ditengah Insfrastruktur yang digalakkan pemerintah ada tiga jenis bangunan Insfrastruktur yang terlihat yaitu, jalan aspal, jembatan dan lampu penerangan jalan ( LPJ ) PLN. Dari ketiga insfrastruktur tersebut dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan hasil panen petani secara sederhana.

Kenapa secara sederhana sebab saat ini para petani diberbagai pelosok desa masih petani sederhana sebelum ada Regenerasi Petani Dengan Menghidupkan SPMA sehingga menghasilkan calon-calon petani milenial kita gunakan teknologi yang sederhana yaitu perpaduan teknologi alami/tradisional dan modern.

Dari photo diatas terlihat ada genangan air dijalan dan dibeberapa petak sawah dikarenakan banjir saat jelang panen beberapa waktu lalu, saya tandai terdapat dua tempat yang akan kita manfaatkan untuk meningkatkan hasil pertanian dengan mengurangi hama.

Yang pertama : Tanah dipinggir sungai yang kosong hanya ditumbuhi ilalang :

Kebetulan tanah trsebut berada disisi utara sawah sehingga tidak menutupi cahaya matahari ke sawah, dan lebar sekitar 4 meter mengelilingi sepanjang sungai.

Tanah kosong tersebut kita tanami pohon Gayam, kenapa pohon Gayam ?

Gayam (Inocarpus fagifer (Parkinson ex Zollinger) Fosberg) adalah jenis pohon anggota suku polong-polongan (Fabaceae) yang dapat tumbuh setinggi 20 meter dengan diameter 4 hingga 6 meter. Nama lainnya adalah gatep (Bali dan Lombok), tahitian chestnut (bahasa Inggris).

Pohon ini biasa ditanam di pedesaan sebagai peneduh pekarangan dan kuburan. Pohon ini seringkali tumbuh berdekatan dengan kolam atau mata air sehingga diduga memiliki kemampuan menyerap air yang kuat dari sekitarnya. Karena anggapan itu, gayam juga merupakan salah satu tumbuhan penghijauan.

dikutip dari : Wikipedia

Pohon Gayam lebih dikenal dengan pohon Genderuwo karena disitulah bersarangnya "Burung Hantu" seperti diketahui burung hantu adalah hewan predator pemangsa tikus, dengan adanya burung hantu yang bersarang dipohon gayam tersebut maka secara tidak langsung tikus-tikus sebagai hama tanaman akan berkurang.

Selain tempat bersarang burung hantu pohon gayam juga tempat bersarang semut rang-rang semut penghasil kroto. Kroto merupakan bahan pakan eksklusif yang kaya akan nutrisi diyakini dapat membuat kicauan burung lebih merdu dan bulu burung lebih mengilap. Harga kroto dipasaran saat ini 45.000/Kg, sebuah pendapatan sambilan yang cukup menguntungkan bagi petani.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2