Mohon tunggu...
Opa Jappy
Opa Jappy Mohon Tunggu... Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan

Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan. Akun Resmi Jappy M Pellokila di Kompas.Com dengan motto Bebas Menyuarakan Kebebasan. Tulisan lain: http://indonesiahariini.id/ http://jappy.8m.net https://twitter.com/OpaJappy">https://twitter.com/OpaJappy Dan juga ada di Berbagai Media Nasional dan LN. Akun Lama http://www.kompasiana.com/jappy

Selanjutnya

Tutup

Politik

KAMI Melawan, Kami Melawan

20 Agustus 2020   12:33 Diperbarui: 20 Agustus 2020   12:31 194 5 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
KAMI Melawan, Kami Melawan
Dokumentasi Indonesia Hari Ini

    Srengseng Sawah, Jakarta Selatan | Tiba-tiba  pada Papat Agustus yang lalu, sejumlah Para Mantan yang sudah Tuwir dan durasi hidup serta kehidupan sudah mendekati garis akhir di Planet Bumi membentuk Koalisi Aksi Menghancurkan Indonesia atau KAMI. Kemudian, beberapa hari lalu, barisan para mantan tersebut bersama segelintir pengikut, ngumpul bersama sebagai Deklarasi KAMI.

Konon, menurut hikayat dari Hamparan Kosong, KAMI yang dideklarasikan tersebut merupakan Kesatusan Aksi Menyelamatkan Indonesia. Itu kata mereka, bukan kata Beta, Kita, dan Kami yang lain.

KAMI yang mereka itu, adalah kumpulan para mantan di area Militer, Sipil, Elite Nasional, antara lain Gatot Nurmantyo, Tedjo, Din Syamsuddin, Abdullah Hehamahua, Rocky Gerung, MS Ka'ban, M Said Didu, Refly Harun.

KAMI yang mereka itu, adalah kelompok  memisahkan diri dari Rakyat dan Pemerintah RI; dan menilai bahwa Negara (dan Pemerintah) tidak (lagi) sesuai dengan UU 45.

KAMI yang mereka itu, selama ini selalu bernyanyi dengan irama Fals dan Miring terhadap segala sesuatu, sering menyuarakan orasi dan narasi Anti Pemerintah, serta kritik tanpa solusi.

KAMI yang mereka itu, sering menyatakan bahwa 'kami menyuarakan kehendak dan aspirasi rakyat;' tapi, entah suara dan aspirasi rakyat yang mana.

Bahkan, menurut para ahli bahasa, sebaran flyer, foto, orasi, dan narasi dari KAMI sudah bersifat serta menunjukkan intimidasi dan ajakan (agar rakyat) melawan Negara; atau tepatnya melawan Presiden RI, Joko Widodo.

Dan, masih banyak tentang KAMI yang itu; KAMI yang berisi para mantan. Para mantan yang seharusnya ingat akhirat dan momong cucu, dan bukan ngumpul untuk merusak Rakyat, Bangsa, dan Negara.

Itu tentang KAMI; bagaimana dengan Kami? Kami yang sangat, sangat, dan sangat berbeda dengan KAMI.

Kami, yang mungkin saja, termasuk Kita, anda dan saya.

Kami sebagai anak bangsa, bagian utama serta pertama dari Rakyat, Bangsa, dan Negara yang dibungkus menjadi satu dalam  NKRI.

Kami yang selalu siap dan bersiap (bahkan mati) demi membela Bangsa dan Negara. Kami bukan KAMI. Kami adalah 270 Juta rakyat Indonesia. Sedangkan KAMI yang itu, adalah mereka yang menjadi tercecer karena membuat diri sendiri beda dengan orasi dan narasi ketidaksukaan, dendam, sakit hati, benci, dan kebencian.

Jadi?

Kini, Kami, kita, anda dan saya (akan) berhadapan dengan KAMI. Berhadapan secara terbuka terhormat di area dan arena publik serta rakyat.

Kami adalah kekuatan semesta; yang di dalamnya diperkuat oleh darah jerih dan juang, semangat kebangsaan, serta Empat Pilar penopang utama NKRI.

So, jika ada KAMI, Kesatusan Aksi Menyelamatkan Indonesia maka ada Kita, Anda, Saya sebagai Kami; Kami yang merupakan Koalisi Aksi Membela Indonesia.

Opa Jappy | Indonesia Hari Ini

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x