Mohon tunggu...
Opa Jappy
Opa Jappy Mohon Tunggu... Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan

Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan. Akun Resmi Jappy M Pellokila di Kompas.Com dengan motto Bebas Menyuarakan Kebebasan. Tulisan lain: http://indonesiahariini.id/ http://jappy.8m.net https://twitter.com/OpaJappy">https://twitter.com/OpaJappy Dan juga ada di Berbagai Media Nasional dan LN. Akun Lama http://www.kompasiana.com/jappy

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Epistemologi Teologis Gregory Nissa, Menjadikan Agama-agama Samawi Semakin Mengenal Nabi Musa

25 Maret 2020   16:45 Diperbarui: 25 Maret 2020   17:10 64 5 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Epistemologi Teologis Gregory Nissa, Menjadikan Agama-agama Samawi Semakin Mengenal Nabi Musa
Dokumentasi Chatholic Ireland

Lenteng Agung, Jawa Barat | Sederhananya, epistemologi, Yunani, episteme atau pengetahuan dan logos  atau kata-kata, merupakan 'Ilmu tentang Ilmu Pengatahuan;' dalam artian upaya menemukan hal mendasar yang memunculkan ilmu pengetahuan. 

Sehingga bisa dipahami bahwa Epistemologi sebagai cabang filsafat yang membahas hakikat pengetahuan, atau gampangnya, pengetahuan tentang pengetahuan. 

Dengan demikian, Epistemologi Teologis bisa disebut sebagai ilmu yang membahas pengatahuan tentang Tuhan; di dalamnya termasuk proses orang atau seseorag mengetahui dan mengenal Tuhan.

Proses (di/dalam epistemologi) tersebut berdasar apa-apa yang dilihat, dirasakan, kaitannya dengan makhluk-makhluk atau benda sekitar, dan faedah pada masanya (saat proses itu terjadi), serta di waktu yang akan datang. Atau, ketika manusia melihat sesuatu, misalnya kejadian pada alam semesta, ia menyusun, mengsistimatikan, memberi nama, dan deskripsikan sebagai ilmu. Kemudian mengarsipkan dalam 'lemari berpikirnya,' dan selanjutnya diajarkan ke orang lain atau generasi penerus.

===

Pandangan epistemologis Gregory Nissa, ia sampaikan melalui refleksi terhadap kehidupan Musa; ia menggunakan Alkitab sebagai sumber utama serta sejumlah narasi Apokrifa dan Deuterokanonika.

Ciri utama dari analisis Gregory adalah urutan tiga teofani yang menandai kehidupan Musa. Musa digambarkan sebagai orang yang haus akan keintiman total dengan Tuhan, dan ketiga teofani adalah tahapan dalam perjalanannya menuju keintiman itu.

Teofani pertama adalah semak yang terbakar. Dalam nada tradisional, Gregory menganggap cahaya sebagai simbol pengetahuan. Jadi tahap pertama dari kemajuan Musa adalah perolehan pengetahuan intelektual murni tentang Tuhan. Prosedur ini jelas rasional; dan Gregory akan ditemukan dalam penerapan berikut yang menerapkan kriteria rasional-konsistensi-rasional pada perolehan kebenaran agama.

Untuk melakukan ini, ia mengakui, seseorang harus menggunakan filsafat sebagai sumber alat konseptual. Tetapi filsafat pada zamannya hampir sepenuhnya dikaitkan dengan paganisme. Jadi, sikapnya terhadap filsafat agak ambigu. 

Pada suatu waktu ia menggambarkan filsafat, seperti ibu tiri Musa, sebagai mandul, dan, seperti orang Mesir yang dibunuh oleh Musa, sebagai sesuatu yang harus diusahakan melawannya. 

Kemudian, ia membacakan dengan persetujuan penafsiran Kristen yang umum tentang orang Israel yang merusak orang Mesir sebagai pelajaran bagi orang Kristen tentang pentingnya mengambil kebijaksanaan kafir dalam menjelaskan doktrin Kristen.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x