Mohon tunggu...
Opa Jappy
Opa Jappy Mohon Tunggu... Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan

Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan. Akun Resmi Jappy M Pellokila di Kompas.Com dengan motto Bebas Menyuarakan Kebebasan. Tulisan lain: https://artikel867913207.wordpress.com http://jappy.8m.net https://twitter.com/OpaJappy">https://twitter.com/OpaJappy Dan juga ada di Berbagai Media Nasional dan LN. Akun Lama http://www.kompasiana.com/jappy

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Bukan People Power tapi Loser Power

15 Mei 2019   09:01 Diperbarui: 15 Mei 2019   09:11 0 3 2 Mohon Tunggu...
Bukan People Power tapi Loser Power
Dokumentasi Kanal IHI

Tentang People Power

People Power, selanjutnya PP, merupakan demonstrasi massal tanpa kekerasan yang terjadi di Filipina pada 1986. People power mengacu pada revolusi sosial damai yang terjadi di Filipina. Sehingga People Power merupakan paduan berbagai kegiatan atau pun aksi rakyat, militer, aktivis dari berbagai latar belakang; dengan satu tujuan yaitu meruntuhkan kakuasaan dan menggantinya.

Hal yang sangat penting pada PP adalah adanya dukungan publik yang sebanyak-banyaknya, dorongan dan perlindungan kekuatan militer (secara langsung maupun tidak), pergerakan massa yang TSM secara sendiri-sendiri maupun teroganisir, [Lengkapnya Klik Opa Jappy | Kompasiana].

Tentang Loser Power

Menurut kamus, loser bermakna seseorang/sesuatu yang telah gagal; power berarti kekuatan atau hak untuk memerintah dan mengendalikan sesuatu. Loser diindonesiakan sebagai pecundang atau pun seorang pecundang.

Power biasanya dihubungan dengan tenaga atau pun mesin penggerak. Kemudian, power dihubungkan dengan orasi dan narasi yang bersifat (membangkitkan) motivasi, bahkan provokasi, agar seseorang (dan komunitas, kelompok, massa) bertindak dan melakukan sesuatu (yang tepat, baik, benar, atau pun anarkhis).

Dengan demikian, jika dihubungkan dengan manusia atau seseorng, maka loser power (tanpa kekuatan) adalah (i) orang yang tiada mampu mengendalikan diri, (ii) tak memiliki kemampuan memahami kelebihan dan kekurangan diri, (iii) ia selalu kalah pada setiap persaingan dan kompetisi serta aktivitas sosia, namun kekalahan itu dinilai bukan karena diri sendiri, melainkan perbuatan orang lain.

Lalu, adakah seorang pecundang bisa jadi pemimpin, top leader, atau pun pemuka di tataran publik? Sebetulnya tidak bisa, karena ia selalu kalah di/pada area persaingan dan kompetisi. 

Namun, seorang pecundang bisa jadi pemimpin, top leader, atau pun pemuka di tataran militer, politik, dan publik hanya melalui nepotisme, kolusi, dan korupsi atau pun membeli jabatan tersebut.

##

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2