Mohon tunggu...
Opa Jappy
Opa Jappy Mohon Tunggu... Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan

Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan. Akun Resmi Jappy M Pellokila di Kompas.Com dengan motto Bebas Menyuarakan Kebebasan. Tulisan lain: https://artikel867913207.wordpress.com http://jappy.8m.net https://twitter.com/OpaJappy">https://twitter.com/OpaJappy Dan juga ada di Berbagai Media Nasional dan LN. Akun Lama http://www.kompasiana.com/jappy

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Palangkaraya akan Menjadi Ibu Kota Negara

1 Mei 2019   14:59 Diperbarui: 1 Mei 2019   15:15 0 2 2 Mohon Tunggu...
Palangkaraya akan Menjadi Ibu Kota Negara
Dokumentasi Jawa Pos

Ketika itu, tahun 1957, di Pahadut - Kalimantan Selatan, Presiden RI Soekarno menyatakan bahwa, "Alangkah indahnya, jika Ibu Kota Republik Indonesia, pindah ke tempat ini, bukan ke Pahadut tetapi ke Palangka Raya, kota yang besar, kota raya; pada masa depan Palangka Raya akan menjadi Ibu kota Negara, [Lengkapnya, Klik]." Tahun 1965, di hadapan para perwira TNI, Presiden juga menyatakan hal yang sama.

Tahun 1964, penetapan Jakarta sebagai Ibu Kota Negara berdasar Undang-undang RI No 10 Tahun 1964. Pernyataan Daerah Khusus Ibukota Jakarta Raya Tetap Sebagai Ibu Kota Negata Republik Indonesia, 31 Agustus 1964

Tahun 2013, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Marzuki Alie menyatakan, keputusan memindahkan ibu kota pemerintahan diambil sesegera mungkin oleh pemerintah saat ini. Alasannya agar memudahkan persiapan dan pemerintahan selanjutnya dalam merealisasikannya, [Kompas].
 
Tahun 2019, setelah melalui dialog yang cukup panjang di Rapat Terbatas Kabinet RI, Presiden Jokowi memutuskan untuk memindahkan Ibukota RI ke tempat lain.

###

Kutipan-kutipan di atas, hanyalah catatan singkat tentang rencana menjadikan Jakarta bukan lagi Ibukota RI. Rencana tersebut, sudah sejak lama atau bukan karena idea sesaat.

Kemarin, ketika rencana pemindahan Ibukota dipublikasikan, sejumlah politisi oposisi, langsung nyinyir. Bahkan ada yang menyebut jangan sampai Ibukota pindah ke China. (Ketika baca di media, saya pun tertawa hingga terkencing-kencing).

Padahal, rencana pemindahan Ibukota, bukan lagi wacana tiba-tiba, melainkan sudah berproses lama;  Bapenas pun telah memiliki hasil kajian awal.

Tapi, walau sudah ada keputusan pemerintah untuk memindahkan Ibukota, namun realisasinya masih membutuhkan proses yang tidak cepat. Pemerintah masih perlu memperhitungkan banyak hal, misalnya

  • Anggaran (sekitar Rp 500 T), update master plan dari ke era Soekarno ke sikon kekinian yang modern, metropolis, high tech, humanis, serta ramah lingkungan.
  • Dukungan politik, termasuk perubahan UU No 10 Tahun 1964; kemudian dilanjutkan denga usulan menerima uji-ujian publik, serta perangkat perundang-undang lainnya
  • Edukasi publik sekitar area Ibukota baru, sehingga tidak terjadi benturan budaya serta mampu menerima orang dan komunitas baru di sekitar mereka
  • Dan, masih banyak faktor lain yang patut diperhatikan sebelum tiang pancang pertama ditanam.

Jadi, memindahkan Ibukota sudah merupakan suatu keharusan; namun bukan bermakna segera dilaksanakan tanpa memperhatikan aspek-aspek hidup dan kehidupan lainnya.

Opa Jappy | Indonesia Hari Ini